Monday, 4 May 2015

Drama Mencari SD Untuk Marwah part 1

Time flies so fast. Serasa baru kemarin nih saya merasakan mules yang maha dahsyat saat mau melahirkan Marwah. Eh sekarang udah SD aja sicantik kesayanganku. 

Pencarian sekolah SD Marwah ini penuh dengan drama, beneran deh. Karena kan sesuai dengan kesepakatan awal pas Marwah masuk SD, saya dan suami itu sudah fix mau memasukkan Marwah ke SD Priangan, biar bisa barengan sama anak tante dan biar diskon juga, kalau masuk TK nya Priangan juga. Oke lah, saya dan suami pun santai kayak di pantai dan selow kaya di Moscow ga memusingkan Marwah harus sekolah kemana. 

Taken from pinterest.com 

Biasanya kalau ingin menyekolahkan anak ke swasta yang bergengsi, hmmm ga bergengsi juga sih, ya sekolah yang bagus lah yah orang tua harus dari bulan Desember daftarnya, masih jauh banget kan? Tapi jangan salah lho, dari bulan Desember ini udah banyak banget orang tua yang sudah mendaftarkan anaknya. Bahkan ada yang waiting list dari tahun - tahun lalu, ah emejing banget. Sementara saya masih santai aja, temen nanya juga saya jawab ah santai kan Marwah mau masuk SD Priangan lagi jadi gak usah riweh, hohoho. 

Drama pun dimulai


Tiba lah pada bulan April 2015. Dan seketika itu pula, pikiran saya tiba - tiba terbuka lebaaaar sekali. Planning dua tahun lalu pun sirna sudah, niat menyekolahkan Marwah ke SD Priangan seakan menguap begitu saja, yang terlintas dalam benak adalah ingin menyekolahkan Marwah ke sekolah yang berbasis islam. Dasar saya ingin menyekolahkan Marwah ke sekolah islam adalah ingin menjadikan Marwah berahlak mulia dan pintar mengaji apalagi menjadi seorang Hafizah, aamiiin allahummaamiin. 

Langsung deh telepon sana telepon sini, datengin sekolah sana datengin sekolah sini. dan semuanya meminta maaf, "maaf bu, siswa sudah full." Dan langsung saya galau dan sedih, ah bagaimana ini sekolah - sekolah islam yang masih masuk dalam jangkauan saya sudah penuh semua, ada juga yang biaya sekolahnya enggak bisa saya bayar. Ah dilema langsung, pusing deh. 

Mendadak dangdut  sih daftarnya, harusnya dari bulan - bulan Desember kali. Ah temen - temen cuman bisa bilang gitu doang, ga mikirin apa perasaan saya gimana, HANCUR. 

Dan dengan berat hati, ya udah lah ade sekolah di Priangan aja, belajar ngajinya nanti ibu cariin guru les privat mengaji aja. Sambil sedih bilang gitunya, hiks. 

Allah pun mendengar kesedihan saya, tiba - tiba inget dong sama sekolah islam yang sering saya lewati kalau memotong jalan pas berangkat kerja. Kebetulan yang punya yayasan kenal sama orang tua saya dong, langsung deh suruh mamah untuk nelepon apa masih buka pendaftaran apa enggak. Mendengar kabar bahwa sekolah itu masih bisa nerima pendaftaran seperti dikasi duit sekarung, happy banget deh. 

Aaaah besok mau ke sekolahnya ah, mau cek dan daftar. Semoga Marwah bisa diamanahkan untuk dididik disana, supaya ahlaknya baik dan menjadi anak solehah dan cerdas, aamiin. 

Tunggu kelanjutan drama mencari sekolah uuntuk Marwah yah, huhahahah. 


Bersambung.... 





0 komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)