Saturday, 17 October 2015

Tentang Mengendalikan Emosi

Tentang Mengendalikan Emosi

Zaman sekarang ini semuanyaaa serba susah, tekanan hidup semakin bertambah gaka da yang berkurang, hiks. Belum lagi masalah kenaikan harga yang tiada tara itu, harga yang terus melambung *curhat emak*, belum lagi kemacetan, kerjaan yang numpuk atau bos yang cerewet. Hmmm sudahlah stress jadinya dan tertekan judulnya, tertekan bukan karena banyak gaya ya, hohoho. Begitu sampai rumah, badan capek, lemah letih lesu dan lainnya. Tapi ada tugas menanti, mengajarkan Marwah belajar. Wajib tuh sebagai orang tua, apalagi selaku ibu yang harus menemani Marwah belajar dan mengulang pelajaran dari sekolahnya. 


Jujur, kadang kalau sedang capek dan kesal plus emosi sedikit saja anak salah, emosi langsung memuncak. Namun enggak adil jika anak harus menjadi sasaran kemarahan dan sasaran emosi serta sasaran rasa lelah kita. Namanya juga manusia, kadang emosi lebih besar ketimbang logika, saya akui itu. Intinya harus berada dalam tingkat kesadaran yang tinggi, nah gimana agar tetap berada dan pertahankan kesadaran agar tetap tenang dan slow meski emosi sudah nyaris pecah diujung ubun - ubun itu? 

Saya, bukanlah termasuk yang memiliki tingkat kesabaran yang tinggi namun saya juga bukanlah yang termasuk cepat marah atau emosi, jadi masih setengah - setengah deh. Nah agar saya tetap berada dalam tingkat kesadaran saat emosi, capek, lelah dan marah menyergap adalah saya harus tetap fokus pada akibat yang akan ditimbulkan. Kadang, Marwah emang suka banget nguji emosi saya, saya pun kadang suka pengen gimanaaa gitu namun itu tadi saya harus tetap fokus pada akibatnya, jadi saya coba tariiik nafas sedalam mungkin dan menjauh untuk beberapa menit demi meredam rasa marah. Memang sih kok sederhana banget sih, eh tapi hal ini selalu berhasil. Kalau anak lagi merengek bahkan nangis disaat kita sedang kesal dan capek ya udah sih saya jauhin aja untuk beberapa menit sampai hati saya tenang, ini saya lakukan demi anak juga kok. Bukan menjauhi gak mau ngurus, hehe. Kenapa saya menjauh untuk sesaat? karena saya gak mau sampai membentak Marwah atau luapan emosi lainnya, jadi setelah tenang barulah saya diskusi dengan Marwah dengan apa yang sudah terjadi, meski masih ada secuil kesal tapi secuil lho ga banyak dan bisa diatasi, hehe. 

Yang kedua saya lakukan itu adalah meminta bantuan, dulu waktu Marwah masih usia 3 tahunan, jika saya sedang capek dan dia tantrum atau merengek maka saya langsung meminta bantuan suami untuk mengasuh Marwah, kalau suami gak ada saya gak kehabisan akal, hihih saya titip Marwah sama mamah dan saya istirahat sejenak menenangkan pikiran dan badan. Setelah badan dan pikiran tenang, baru deh Marwah saya ambil lagi dan bermain bersama kembali. 

Kadang ini yang sering dilupakan oleh hampir semua pasangan menikah yang sudah memiliki anak, berkencan. Hmmm  kadang terlihat egois yah, berkencan berdua sementara anaknya dikemanain buuu? Memang tugas dan tanggung jawab orang tua adalah merawat anak dengan segenap jiwa dan raga, namun perlu juga lho kita memiliki waktu dengan pasangan. Luangkan waktu dengan pasangan meski hanya nonton dvd di rumah atau jalan - jalan berdua saja. Dengan begitu ketika pulang ke rumah bakalan beneran menghargai keberadaan anak dan juga enggak merasa hidup kita dimonopoli anak seutuhnya. 

Rasa marah, kesal adalah luapan dari emosi, jangan dipikirkan. Karena jika semakin dipikirkan maka akan semakin meluap kesalnya. Kadang saya merasa kok anak itu egois yah, ga ngerti kalau ibunya capek, tapi bagaimanapun itu adalah anak lho jangan pernah merasa diganggu oleh kehadirannya, langsung sadar deh. Biasanya saya suka tarik nafas dan senyum sendiri atau nangis sendiri, ngapain ajalah suka - suka yang penting saya happy. Sholat adalah yang paling baik, tenang seketika dan langsung damai hatinya. Semarah apapun jika wudhu dan sholat langsung nyeeeesssss deh. 

So, berusahalah untuk mengelola kemarahan dengan efektif dan tepat, karena anak- anak bukanlah pelampiasan, mereka tidak layak menjadi sasaran kemarahan orang tua. Kebayang kan dulu pas jadi anak kalau orang tua marah, bagaimana hati kita? Syeeediiiih. 

Semoga tulisan sederhana ini bermanfaat, dan marilah terus berubah menjadi terus lebih baik menemani dan mengurus buah hati. 











12 comments:

  1. Hadeeeuuuhhh....ini setuju sesetuju setujunya mak Tiaannnn...
    Saya pernah kelepasan sama Abby, pernah curhat juga di blog. Nyeselnya ke ubun2...

    Bener sekali, tarik nafas, dan kadang saya perlu melipir sebentar untuk mengembalikan emosi ke level datar.

    Terima kasih tulisannya, sudah mengingatkan kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama - sama :) dan terimakasih sudah berkunjung

      Delete
  2. Kalo aku, pagi STOK sabar masih full, pas sore menjulang habis.
    Jd ya kalo mulai sore sy mulai deh marah2, ya abisan gmn ya mak, mau nyabet ga tega tapi Masa ga dilarang?!
    *kok jd curhat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihih iya makanya suka butuh stock sabar yang buanyak ya mbak Ratu

      terimakasih

      Delete
  3. Kalo kita cape pas anak salah emang suka bete yah. Kalo aku langsung nelepon suami dan biasanya suami yang nenangin di telepon. Huahahha xD

    ReplyDelete
  4. Baca ini pengen mewek sendiri. Di atas jam 5 sore, biasanya emosiku sudah mulai gak karuan >.<

    ReplyDelete
  5. Hmmm... aku nih. Umur segini masih susah ngendalikan emosi. Bener banget, wudhu itu bikin nyeeeees kalo lagi emosi...

    ReplyDelete
  6. Mmm, jd inger wkt abis lahiran anak k2 sy banyak marahnya yg kadang gatau apa sebabnya. Sy sbnrny bth bntuan smntr org yg bs mbntu jg sering skt (suaami) dan kami jauh dr klrg besar. Pengen menghilng aja asanya. Skrg g tll mmaksakan sempurna krjaan rmh, walau sbnrnya ga sukaa bgt liat rmh berantakan teh

    ReplyDelete
  7. Kalo lagi marah sih aku diem aja di kamar. Denger musik, ngemil atau apalah me time ala-ala aku dan nyuekin adik yg ngajak ngobrol. Hahaha

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)

Copyright © 2015 Cerita Ibu