Monday, 2 November 2015

Kembali Ke Sekolah Setelah Seminggu Sakit

Alhamdulillah, hari ini Marwah sudah mulai sekolah lagi setelah minggu kemarin gak sekolah karena sakit. 
Kembali Ke Sekolah

Baca juga tentang :  herpes anak  dan disini

Bosen mungkin yah karena seminggu di rumah aja, jadi pagi ini Marwah semangat sekali. Mulai dari bangun tidur yang enggak dibangunin, sarapan hingga mandi dan pakai baju seragam tanpa komando dari saya, duh seneng. Coba setiap hari deh kayak gini kan ibu gak mesti ngasi komando terus tiap pagi dek, hehe. 


Dengan begitu artinya Marwah merasa nyaman sekolah, alhamdulillah. Memang, semenjak masuk SD, Marwah jarang sekolah dan selalu semangat sekolah. Senang deh. 

Tapi, sempat sih Marwah mengeluh soal perlakuan kakak kelasnya yang ga menyenangkan. Sebulan yang lalu sih Marwah bilang kesaya, namun saya bukan mengabaikan. Saya hanya menilai saja, namun dari hari ke hari kok yah Marwah malah keliatan malah semakin engga nyaman dengan perlakuan kakak kelasnya itu. Setiap pulang sekolah pasti saja Marwah mengeluhkan perlakuan kakak kelasnya itu. Maka mau enggak mau dong tadi saya coba sharing dengan guru, berharap dengan begitu perlakuan kakak kelasnya terhadap Marwah bisa berubah. 

Perlakuan tidak menyenangkan itu kalau terus dibiarkan malah takutnya menjadi bullying, dan saya enggak mau kalau Marwah menjadi korban bullying. 

karakter dan pribadi setiap anak itu berbeda memang, kebetulan Marwah adalah tipe anak yang terbuka pada saya sebagai ibunya. Saya memang selalu menginginkan Marwah terbuka dan bercerita apa saja yang terjadi pada dirinya dan lingkungannya. Namun bukan berarti Marwah anak tukang ngadu, yang dikit - dikit ngadu ke ibunya. Beda lho antara tukang ngadu dengan anak yang terbuka. 

Sebagai orang tua juga jika anak ngadu ini itu, tanggapi aja dulu. Jangan sampai anak merasa males dan menyesal curhat sama kita sebagai orang tuanya. Penting lho anak banyak sharing dengan orang tua, bakalan mumet jika anak tertutup, hiks. 

Intinya selalu dengarkan anak, jadilah pendengar yang baik untuk anak. Kenali emosi anak dan jangan sampai kita juga malah ikut emosi ketika anak sedang bercerita, ini kadang suka saya alami misalnya ketika Marwah bilang " Bu aku dipukul si A," pasti deh kita jadi emosi dan saya suka ikut emosi, " kok bisa, ade nya nakal gak? terus digimanain lagi?" dengan nada emosi, dan tanpa saya sadar jika saya nya emosi, takutnya Marwah jadi males buat cerita lagi. 

Jadi memang kita dulu sih yang harus mengatur emosi lebih dulu, hohohoh. Benar kan? 


Sampai jumpa dipostingan selanjutnyaaa, 


Love, love and love



0 komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)