Tuesday, 17 November 2015

Kena Thypus Dan Harus Dirawat

Setelah mengalami panas yang naik turun, dan ngedrama minta surat rujukan di Klinik Kiara Husada, akhirnya Marwah di rawat di RS. Muhammadiyah Bandung dengan menggunakan BPJS Kesehatan. 


Terimakasih banyak untuk Ummi Bindya yang sudah banyak membantu saya sampai bolak balik nanya kamar yang available, makasih banyak ya mi. Sampe - sampe ngedorong saya sama Marwah pake kursi roda sampai ruangan rawat inap, aaah Ummi saya benar - benar terharu sekali, hilang kata deh buat bilang makasih. Makasih juga untuk sarapannya, aaah bener - bener enak nasi pepesnya. 


Jadi, senin 09 Nopember 2015 sore sekitar jam 5 an Marwah baru bisa masuk ruangan rawat inap, Mulatazam 5 kamar 501. Iya, dari jam 12 setelah kesana kemari seperti terombang ambing akhirnya Marwah bisa istirahat juga, kasian banget deh sebenernya ngeliat Marwah yang sampai tertidur diruang tunggu sewaktu mengunngu dokter anak dan menunggu hasil lab keluar, hiks. 


Sebelum masuk ruangan seharusnya Marwah sudah diinfus, namun karena Marwah yang nego sama suster kalau dia ingin diinfus setelah sholat maghrib, huhuh banyak modusnya nih anak. 


Marwah : Diinfusnya nanti aja, udah magrib. 
Suster   : Oke, suster makan dan sholat dulu ya. 
Marwah : Eh jam sepuluh aja deh diinfusnya
Suster   : Gak mau ah kalau jam sepuluh,
Marwah : Ya udah abis magrib, lebihin sepuluh menit. 
Suster   : Haha baru kali ini ada pasien nego nih. 

Setelah sholat magrib, suster pun nyusul Marwah untuk keruangan infus. Dia sempat merengek pengen digendong saya, oke saya gendong deh ke ruangan infus. 

Marwah : Jangan sakit ya suster, awas lho kalau sakit nanti saya teriak
Suster   : Siap, ga sakit kok
Marwah : jangan bohong, karena kan suster orang islam. Orang islam gak boleh berbohong.
Suster   : eh sakit dikit aja kok kayak digigit semut
Marwah : tuh kan sakit

Namun akhirnya drama infus selesai dan berjalan dengan aman. 

Setelah diinfus, Marwah masuk keruangan kembali. Panasnya masih tinggi 39, sebelum minum obat Marwah dikasi makanan dari RS, bubur saring tepung dan sayur. Langsung protes dong dia, "ah rasanya ga enak." Duh ini yang sakit masih aja komplen masalah makanan, haha. Akhirnya saya beli bubur susu SUN karena Marwah belum boleh makan bubur nasi, harus bubur tepung dulu yang halus. 

Marwah dirawat karena terjangkit bakteri Salmonella Enterica yang kemudian menyebabkan tifus yang mengacu pada demam tifoid, atau thyfoid fever. 

Demam tifoid yang disebabkan bakteri salmonella enterica ini disebarkan oleh makanan dan minuman yang tidak higienis atau tidak sehat. 

Setelah bakteri masuk kedalam tubuh, otomatis tubuh akan langsung demam tinggi dengan tubuh yang menggigil, badan Marwah lemah, sakit kepala, otot - ototnya nyeri dan bahkan Marwah menjadi kehilangan nafsu makan. 

Saya kadang suka ga habis pikir deh, padahal kan Marwah di Sekolah gak jajan, makanannya pun bekal dari rumah atau jika tidak bekal ia catering dari Sekolah. Namun ya sudahlah namanya juga penyakit mau gimana lagi. 

Bakteri salmonella enterica ini terdapat pada aliran darah dan usus Marwah yang harus dikeluarkan melalui feses. 

Untuk membasmi salmonella enterica ini, dokter memberikan Marwah infus antibotik sampai 6 labu. Sampai benar - benar si bakteri itu enyah dan jangan pernah kembali lagi selamanya. 

Marwah harus istirahat total ga boleh banyak gerak. Tapi tau deh Marwah, disuruh jangan banyak gerak malahan nambahin gerak, huhuhu. Malah sempet loncat dari tempat tidur dan besoknya suhu badannya naik lagi, hiks. 

Akhirnya setelah hampir 5 hari di rawat, Jumat sore Marwah boleh pulang dengan catatan tidak boleh makan nasi dan harus tetap istirahat. 

Untuk mengurus kepulangan Marwah dari RS. Muhamadiyah Bandung saya sempat takut ribet karena menggunakan BPJS Kesehatan. Tapi pas ke kasir rawat inap saya hanya diminta surat pengantar rawat inap dan FC BPJS Marwah, nunggu lima menit dan silakan pulang. Apaaaaa??? semudah inikah? Terimakasih Yaaa Rabb ini adalah rezeki dari Mu. Biaya Rawat inap yang harusnya dibayar 5 jutaan lebih itu gratiissssss tanpa bayar apapun dan tanpa ribet, makasih makasih. 

Semoga sehat selalu ya nak, jangan mau dirawat lagi. Ga enak banget kan dirawat? Meski gratis tetep aja ga enak, sehat aja terus ya kesayangan ibuuu....



Salam sayang dari Ibu, selalu dan selamanya


1 comment:

  1. Cepet sembuh ya neng bener banget sakit nggak enak apalagi sampe di infus nggak mau ngulangin sakit yang parah lagi deh :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)