Wednesday, 22 June 2016

Fakta Tentang Tantrum

Tak sedikit orang tua yang suka merasa galau dan kadang "malu" plus bingung yang akhirnya emosinya terpancing saat menghadapi anak tantrum. Semua anak pasti pernah mengalami tantrum, tapi itu bergantung pada bagaimana penanganan orang tuanya, ada yang cuek, ada yang malu dan perasaan lainnya. 



Saya jadi ingat dulu ketika Marwah kecil, saya hampir tidak mengenal tantrum pada Marwah. Oh Marwah ga pernah tantrum? pernah kok, saya ingat betul ketika dia tantrum ingin sesuatu di sebuah pertokoan, saya bingung dong lah bagaimana enggak bingung waktu itu Marwah baru berusia 2 tahun dan ketika itu saya pun belum kenal dengan yang namanya tantrum, haha. Saya hanya jongkok menatap Marwah yang tantrum itu sambil bilang "kalau mau nangis gini di rumah aja yuk neng, disini malu diliatin banyak orang." Dan Marwah langsung diam sambil meminta pulang. Semenjak itu, ketika Marwah ingin sesuatu ia pasti minta pulang hanya untuk nangis di rumah, haha. Tapi Marwah ini kalau nangis ga pernah lama, pas dia nangis ajak ngobrol aja langsung berhenti deh nangisnya. 

Masalah tantrum ini, kadang menjadi masalah yang besar jika tidak diatasi. Saya sering melihat ibu yang mencubit anaknya di mall karena anaknya jerit - jerit minta beli mainan, atau pernah saya melihat ibu yang menarik tangan anaknya, bukan berhenti menangis anak malah semakin menjadi tangisannya. Duh, ibu itu berani gitu sama anaknya di depan banyak orang, gimana kalau mereka berdua yah, hehe. 

Siapa sih yang enggak emosi kalau anaknya ngamuk ditengah banyak orang, iya kan? Nah sebenernya tuh ada beberapa fakta yang masih sangat jarang diketahui, dan ini penting demi untuk mengatasi tantrum sang buah hati, semoga bermanfaat yah. 

  • Tantrum itu aktivitas. Anak kecil yang tantrum itu pasti dianggap sedang marah, ya kan? padahal tantrum itu serupa fase, fase anak yang pertama dalam mengolah emosinya adalah teriak, marah dan kemudian berlanjut pada fase kedua yaitu dengan melempar barang dan fase selanjutnya menangis. 
  • Mengabaikan. Sudah tau kan bahwa tantrum itu adalah aktivitas, maka abaikan saja dan anggap saja anak sedang beraktivitas seperti biasanya selama tidak berlebihan ya tantrumnya. Ga usah marah atau menegur anak, memang sangat sulit melakukannya apalagi kalau anak tantrumnya di depan banyak orang yah, tapi percayalah anak akan berhenti sendiri kok malah kalau kita tegur yang ada anak semakin menjadi. 
  • Tidak perlu penjelasan. Kita juga orang dewasa kalau sedang emosi dan kesal kadang ga nerima penjelasan kan? Nah sama anak juga, saat anak tantrum juga mereka akan sulit mencerna penjelasan, jadi jika anak sedang tantrum ga usah diceramahin deh, nanti kalau sudah stabil emosinya baru bisa dijelaskan dan diberikan nasihat yang sejelas - jelasnya. 
  • Tantrum itu normal. Normal untuk anak  3 -  5 tahun, namun ga normal kalau tantrumnya terjadi setiap hari ya. Nah kalau tantrum terjadi setiap hari segerakan konsultasi ke dokter :).

Saya jadi ingat pas dulu lagi bertemu dengan calon pengantin yang akan fitting baju, kemudian Marwah menangis kenceng sekali, saya pun minta ijin ke klien untuk mengambilkan MArwah mainan dulu dan membuatkannya susu, jadi kalau anak sedang tantrum atau menangis ya prioritaskan anak dulu apapun kondisi kita, namun jangan sampai anak menjadikan tantrum sebagai senjata :). 


Semoga anak - anak kita selalu sehat dan panjang umur yah. 


Sampai jumpa dipostingan selanjutnya, 



8 comments:

  1. Hai ibunya marwah..
    Pas banget artikelnya buat aku..
    Ahza tantrum kalau ada keinginannya yg ga kesampean..
    Pengen diacuhin, tapi semakin diacuhin semakin jadi dan bisa sampe berjam 2 lho teh.. Nggak bisa berenti sendiri.
    Baru berenti kalau aku alihin sama aesuatu. Itu juga trial error sampe keriting. Wkwkwk..
    Makasih sharingnya yaa teh :*
    Kiss untuk teh marwah :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting selalu berusaha yaa ibu Jerapah :) dan doakan selalu agar Ahza semakin menjadi anak soleh, aamiin.

      Delete
  2. saya sering cari tahu aktivitas tantrum ini, soalnya saya ngalamin hampir tiap hari. Adakalanya buntu (meskipun udah banyak ref di kepala) bisa juga saya nanya en minta penjelasan. Sometimes aja sih. Memang paling baik, gendong si kecil, dekap, ucapkan kasih sayang, didoakan sebanyak2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo mbak Lidha Maul,

      Berdoa dan memberikan cinta yang banyak pada anak bisa juga mengendalikan emosi anak saat tantrum :)

      Delete
  3. Wahh... Marwah pinter ya. Anak-anakku kerap ngamuk juga waktu kecilnya. Pernah juga di pertokoan pas belanja dan minta sesuatu. Tapi karena dalam perjanjian sebelumnya kita tdk merencanakan beli itu, ya aku acuhin aja. He..he.. malah kalem sendiri akhirnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.

      Setiap anak pasti mengalami tantrum ya mbak, hehe ya namanya juga anak - anak. Kadang anak kalau dicuekin malah jadi kalem krn merasa ga ada yang merhatiin kali yah hehe

      Delete
  4. Pas banget baca ini, secara io lagi suka tantrum ga liat tempat ampe bingung mesti gimana, kadang orang melihatnya gimanaaaa gitu huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keep sabar ya Yas, Ioo bakalan melalui fase ini kok

      Delete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)