Tuesday, 16 May 2017

Tentang Marah Pada Anak

Tarik nafas. 

Pergi jauh ketika emosi memuncak. 


Itu yang biasa saya lakukan kalau saya sudah ingin marah sama neng Marwah. Marah karena kesalahan - kesalahan yang neng sengaja atau engga, kalau saya lagi badmood ya jadinya emosi dan bawaannya pengen marah aja sama anak. 


Wajar gak sih kalau marah sama anak??

Ngomongin masalah wajar dan gak wajar, ya back to hati deh. Tanyain aja sendiri wajar ga marahin anak. Kalau menurut saya sih ya boleh saja marah sama anak kalau tujuannya baik, cara marahnya juga enggak berlebihan. Marah yang tepat gitu loh yang saya maksud. Marah yang bukan semata - mata karena ledakan emosi saja, namun marah yang ada unsur nasihat atau maksud yang ingin disampaikan. 

Beberapa hari lalu, saya sempat baca tentang cara tepat memarahi anak. Saya lupa judul buku yang saya baca deh, nanti kalau sudah ingat saya kasi tau yah. 

Berlaku Tegas 

Berperilaku tegas pada anak, tegasnya ya jangan kelewatan sih ya masih dalam batas wajar. Ketegasan ini penting agar konsistensi dibalik marahnya orang tua itu tersampaikan dan diharapkan sih anak tidak mengulang kesalahan yang sama, dan tidak membuat orang tua marah lagi. Dengan berlaku tegas ini, anak menjadi berpikir dua kali jika melakukan kesalahan yang sama. 

Kendalikan Emosi

Ketika marah, emosi meluap. Bener gak? Saya suka gitu, kalau lagi capek, kesel terus anak bikin kesalahan, ya udah deh kelar urusannya, emosi yang memuncak. Saya biasanya kalau udah emosi memuncak suka pergi ke kamar mandi atau kemana saja asal menjauh dari anak, saya kalau ga begitu takutnya emosi membabi - buta, hiks. Nah setelah tenang baru deh saya bisa marah ke Marwah, tanpa emosi meluap - luap sih. Marah itu tidak selalu isinya emosi, namun ada esensi edukatif yang terkandung didalamnya, itu kali ya namanya marah bijaksana, wkwkkw. 

Beritahukan anak kesalahannya

Jangan ambigu, tiba - tiba marah aja. Ga jelas salah anak apa. Tapi kadang kalau lagi kesel ke siapa suka pengen marah sama anak, hiks. Padahal itu gak boleh kan? Anak bukanlah sasaran empuk untuk dimarahi loh, sama sekali bukan. maafkan ibu ya nak. 

Beri penjelasan pada anak, apa kesalahannya dan jelaskan dengan baik. Jelaskan pula konsekuensinya jika anak mengulangi kesalahan yang sama, saya yakin anak bakalan paham. 

                 
Menghukum, memarahi anak kadang memang perlu dilakukan dengan tujuan agar anak jera atas kesalahannya. Ya asal jangan kelewat batas aja. Semarah apapun saya sama neng Marwah, saya berdoa agar saya tidak melakukan kekerasan yang menyakiti neng Marwah, baik fisik atau mental. Takutnya anak jadi trauma nanti, duh jangan sampai. 

Saya selalu berdoa, agar lisan saya dikendalikan ketika marah. Saya suka takut kalau marah malah menyakiti psikologis anak. Jadi kalau marah saya biasanya memilih diam, enggak ngomong sama sekali. Setelah tenang baru deh ngajak ngobrol neng Marwah dan saya pun ga malu minta maaf sama neng Marwah, dan berulang kali bilang kalau ibu sayang banget sama neng Marwah. 

Pengennya sih saya ga pernah marah sama anak, tapi apadaya saya ini hanyalah manusia yang masih ada hawa nafsu amarah, hiks. Semoga saya diberikan kesabaran dalam mengasuh dan membesarkan neng Marwah, aamiin. 



With Love,


Ibu



13 comments:

  1. Hiks, susah sih ya ibu juga manusia. Apalagi kalau anak banyak dan masih kecil2. Harus sering istighfar supaya marahnya gak melampaui batas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyakin istighfar memang sangat - snagat membantu untuk mengendalikan emosi ketika capek dan pengen marah ga jelas wkwkkwwk

      Delete
  2. Hihiii..biasanya para Ibu kalo abis marahin Anak, akan nangis..minimal sedih yaa Ibunya..
    Saya suka remas handuk basah, kalo lagi kesal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga suka gitu mbak, abis marahin neng Marwah aku nangis dan kadang nyesel huhuhu, jadinya marah sama diri sendiri

      Delete
  3. langsung bookmark artikelnya ah, kadang kalo lagi gemes suka keceplosan marah ke anak2 :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kadang emang berawal dari keceplosan ya mbak Zata huhuhu, aku juga suka keceplosan marah

      Delete
  4. kadang marah bagus juga, bikin anak takut dan memaksa untuk lebih disiplin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada sisi positif yang bs diambil juga dari marah ya mbak RIfa, terimakasih.

      Delete
  5. yes...sebelum marahin anak..wajib kasih tau alasan dulu,

    soalnya kalo gak gitu anak ngerasa kita ga sayang dia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul, alasan harus jelas ya jadi ga sekonyong - konyong marah

      Delete
  6. Biasanya saya habis marah, kadang menyesal kemudian mba hiks hiks. Nice sharing ini mba buat reminder saya:)

    ReplyDelete
  7. Hiks iya, sering keceplosan marahin akmal...

    ReplyDelete
  8. Saya juga sering begini neh marah ke anak. Akhirnya suka kasih tahu juga alasan marah kenapa. Berpelukn deh.

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)