Friday, 7 July 2017

Semenjak Jadi Ibu Saya Jadi Sering Marah

Pernah marah sama anak? 

Pernah. 

Eh pernah apa sering? 
Hmmm ⌛..... Mikirnya agak lama.
Dan saya yakin banget kalau semua ibu yang ada di muka bumi ini pernah marah sama anaknya, atau mungkin saya salah mengira? kalau beneran ada ibu yang enggak pernah marah, tunjukkan pada saya siapakah ibu itu, jujur saya ingin sekali bertanya dan belajar sabar padanya. 

Dan yang saya heran, kenapa semenjak menjadi seorang ibu kok emosi saya mudah terpancing yah. Saya kok jadi pengen marah aja, padahal helloooow Marwah itu anak saya sendiri loh, padahal dulu pas masih lajang saya ga cepet marah dan emosi masih bisa dikendalikan deh, suer. Tapi kok saya jadi pengen marah terus yah. Hmm saya kadang suka mikir keras dan mempertanyakan hal ini pada diri sendiri.


Apa karena saya dulu menikah terlalu muda dan melahirkan juga masih muda? *bisa gitu ini jadi alasan, atau hanya mencari alasan* 

Atau saya ini stress? semacam depresi gitu? *amit - amit deh* 

Atau anak saya yang bikin saya kayak gini? * perasaan Marwah anak manis deh, sebenernya dia anak solehah, tapi kenapa saya suka marah*

Baca : Maafkan ibu nak

Atau saya kurang banyak ibadah?

Atau kadar iman saya sedang menurun? *suami saya namanya iman loh, eh hubungannya apa?* 


Jadi saya kenapa?

Kenapa saya jadi lebih cepat marah ke anak sendiri, daripada marah ke orang lain? kenapa? padahal saya sangat menyayangi dan juga cinta banget sama anak sendiri. Kenapa oh kenapa? 

Kadang saya merasa gagal menjadi seorang ibu

Baca : Tentang marah pada anak

Ya, saya merasa gagal menjadi seorang ibu untuk Marwah. Kesabaran saya sepertinya lenyap ketika Marwah melakukan sesuatu. Saya kurang sabar menghadapi Marwah yang ga mau belajar, padahal saya pengennya Marwah rajin belajar dan menjadi anak cerdas dan hebat. Ketika Marwah males makan, saya pun marah karena saya ingin Marwah selalu sehat dan gak kekurangan gizi. Ya saya marah ketika saya merasa sudah gagal menjadi ibu, mungkin sebenernya saya marah sama Marwah apa sama diri saya sendiri?

Baca : Saya ingin berhenti menjadi ibu yang sempurna

Saya marah apa karena ekspektasi saya terlalu tinggi? 

Kalau memiliki ekspektasi ketinggian terus kalau gak sesuai, akhirnya kesel, kecewa dan marah. Iya kan? Mungkin saya marah sama Marwah jika apa yang saya harapkan tidak sesuai dengan kenyataan, apa karena apa yang dilakukan anak gak sesuai dengan harapan terus sakit hati, kesal dan merasa gagal menjadi seorang ibu. 

Tian, ingat. Anak itu manusia. Ga sempurna, bisa salah dan benar. Please Tian jangan ingin anak menjadi sempurna sesuai harapan dan impian orang tua, anak bukan kertas kosong. 

Ya, kadang saya tidak menyadari semua itu. Saya terlalu egois. Saya menganggap Marwah milik saya yang bisa saya marahi dan melakukan apapun sesuai keinginan saya, saya lupa bahwa Marwah adalah titipan, bukan milik saya. Saya hanya wajib menyayangi dan memberikan kehidupan yang layak, Marwah adalah harta yang sesungguhnya yang harus saya jaga. Marwah adalah titipan dari Allah Swt. 


Semoga saya bisa menjadi ibu yang baik dan bisa lebih menahan amarah. Aamiin.



With Love

Tian lustiana

20 comments:

  1. heuheuheu masalah semua ibu-ibu kayaknya begitu, yang. standarnya ketinggian, jadi kalo gak kekejer suka kesel. bisa jadi juga karena standar baik dan bagus di society kita ttg kegagalan, ttg anak yang gak baik dan anak yang baik, dll & tanpa sadar kita ngejer standar kebanyakan orang, atau mungkin waktu kecil kita dididik kayak gitu jadi pas udah punya anak ya kayak lingkaran terulang-ulang polanya, ya mungkin heuheuheu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Lu, karena standar ketinggian jadi suka cepet marah hiks, padahal anak itu gak sama ya. Dan iya didikan orang tua dulu juga mempengaruhi

      Delete
  2. Samaaa.... Apalagi klo capek mba. Urusan rumah, beres2 kan nggak ada habisnya. Lagi pengen duduk bentar..eh, pada ribut rebutan... Kadang adiknya diem, digodain kakaknya.. (Pdhl si ibu pengen leyeh2 bntar aja.. ) hal2 kayak gitu yang sering mbuat aku cepat marah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, capek dan anak aktif banget ya. hiks

      Delete
  3. Kakak iparku anaknya ada 4.. Saya sempat serumah sama mereka.. Ngomong ke anaknya lembuut bgt, tapi kalau lagi capek trus emosinya tersulut, ya tetep aja marah2.. Saya juga gitu.. Kalau belajar ilmu parenting kekinian, kelihatannya simple ya..tapi ya teori tinggal teori, prakteknya bedaa.. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. NAh yang terlihat lembut aja bisa marah huhuhuh. Bener ilmu parenting antara teori dan praktek emang beda

      Delete
  4. Amiin..
    Setiap Ibu pasti pernah marah sama anaknya, kalo aku marahnya cukup dengan lirikan mata aja Tiaan dan anak pun langsung diem hahaa.
    Moga kita menjadi Ibu yang diharapkan anak2 kita yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin juga teh Nchie, sama haha Marwah juga kalau liat lirikan mata saya langsung diiem hihih. Dilirik kalau diluar rumah kalau di dalam rumah masih marah huhu hiks

      Delete
  5. Ini masalah aku juga,,kadang kalau udah marah2 ya nyesel sendiri.Tapi sekarang belajar ga marah-marah lagi sih soale cape juga 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang kalau marah - marah juga capek, sayapun inginnya berhenti marah tapi massiiiih aja suka marah meski jarang

      Delete
  6. Iya teh, saya juga begitu. Masih perlu banget belajar mengendalikan emosi.. Kalau habis marah ke Akmal, habis itu suka nyesel dan sedih. Sun buat Marwah ya, Teh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sepertinya sama hiks, abis marah nyesel tapi suka marah lagi, semoga anak mengerti ya bahwa kita marah bukan marah benci, makasih

      Delete
    2. Iya sepertinya sama hiks, abis marah nyesel tapi suka marah lagi, semoga anak mengerti ya bahwa kita marah bukan marah benci, makasih

      Delete
  7. Duhh semoga saya juga dikasih kekuatan dan kesabaran deh soalnya udah mereh mereh suka nyesel hehehe tfs ya Teh

    ReplyDelete
  8. Makasih sharingnya teh, kalau sekarang belum punya anak, buat saya tulisannya jadi refleksi aja semoga sekarang bisa ngurangin beban ibu biar ga jadi sumber masalah yg bisa bikin beliau marah2 hehe...

    Tetep sabar ya teh buat Marwah, teh Tian is the besstt...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Noniiiiq, Noniq juga is the best :*

      Delete
  9. Saya juga sering ngerasa gagal jadi ibu yang baik, Teh :')

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)