Wednesday, 16 August 2017

Sayang Pada Anak Bukan Berarti Memanjakan Anak

Assalamualaikum,

Sebagai orang tua saya ingin banget neng Marwah menjadi anak yang tumbuh kembangnya baik, berkembang dengan baik, karakternya baik, cerdas, jadi kebanggaan orang tuanya plus menjadi anak yang mandiri. Kayaknya hampir semua orang tua harapannya sama ya dengan saya, betul?




Saking sayangnya sama anak, alasannya simple yakni demi kebahagiaan anak, apapun yang anak mau dikasih, apapun yang anak inginkan diwujudkan, semua alasannya demi kebahagiaan anak. Sebenarnya jika menuruti semua keinginan anak sayang apa justru terlalu memanjakan sih? Oke, kita bahas ya pada postingan ini.

Neng Marwah anak semata wayang saya, tapi apa yang neng inginkan engga semudah itu mendapatkannya loh, misalnya seperti neng pengen gadget aja perlu beberapa pertimbangan yang saya dan suami pikirkan hingga akhirnya neng diperbolehkan memiliki gadget sendiri. Jadi saya dan suami enggak langsung mengabulkan apa yang neng inginkan. Ternyata, mengikuti semua keinginan anak itu ga baik juga sih untuk membentuk karakter anak, meskipun itu anak satu – satu nya seperti neng Marwah. Anak yang terbiasa dimanjakan biasanay kurang bisa menghadapi kesulitan kelak, meski kita berdoanya anak – anak selalu diberkahi dalam kebahagiaan dan dilimpahkan rezekinya ya, aamiin. Tapi kan ga ada salahnya sejak dini membentuk kemandirian anak supaya anak terbiasa mandiri dan enggak manja, setuju gak?
Seperti tulisan mak Rahmah Chemist ini : Mendidik Anak Mandiri Sejak Dini , udah pada baca belum tulisannya? Kalau belum silakan dibaca dulu, tapi nanti balik lagi ke blog saya ini ya, hehe.
Menanggapi tulisan mak Rahmah yang ditulisnya di Web KEB itu saya merasa setuju sekali jika anak harus dididik mandiri sejak dini, demi masa depan anak juga sih. Dan dalam postingan ini saya akan share beberapa tips ala saya dalam mendidik anak supaya anak bisa mandiri dan tidak menjadi anak yang manja, supaya anak bisa berkembang dengan mandiri sejak dini.

Jangan turuti semua keinginan anak, orang tua mana sih yang engga sayang sama anaknya, ayo tunjuk tangan yang engga sayang sama anak. Pasti deh semua orang tua itu sayang banget sama anaknya namun meskipun sayang bukan berarti apa saja keinginan anak diwujudkan dengan gampang kan? Iya kan? Iya in aja lah, hoho.

Jika anak udah terbiasa diwujudkan keinginannya dengan mudah, anak akan menjadi anak yang senang mengandalkan orang lain dan engga mau berusaha sendiri karena kan terbiasa mendapatkan keinginannya dengan mudah. Jadi orang tua pun harus tega loh memberikan tugas pada anak jika anak ingin sesuatu, misalnya nih ketika neng pengen beli mainan maka saya akan menyuruh dia untuk menabung dulu, meski sebenernya saya mampu lah beli mainan, karena neng mah ga pernah minta beli mainan mahal paling banter juga minta fun doh, tapi saya minta dia menabung dulu agar ia terlatih untuk bertanggung jawab, mandiri dan juga bersabar ketika menginginkan sesuatu, karena apapun juga ga ada yang instant, semua butuh proses kecuali masak mie instant juga harus digodok dulu kan mie nya.


Larangan untuk anak. Anak itu bertumbuh, rasa ingin tahu nya sangat tinggi dan mereka senang sekali belajar kesana kemari, mempelajari hal baru itu menyenangkan buat mereka. Kadang saya suka khawatir, misalnya ketika neng belajar naik sepeda, jujur saya takut ia jatuh jadi kadang saya larang untuk neng naik sepeda, tapi kalau saya larang terus kapan dia bisa naik sepeda ya?
Ternyata larangan orang tua untuk anak itu malah bikin anak nambah penasaran loh, dulu saya masih ingat banget pas neng mau megang setrikaan, saya teriak jangan eh dia malah nambah deketin setrikaan dan kecium setrikaan deh, itu artinya ketika saya teriak jangan alias melarang, neng malah penasaran kan? Akhirnya setrika panas ia pegang deh.

Larangan orang tua juga bisa bikin anak berbohong, jadi sejak dini ajarkan anak untuk berkomunikasi secara dua arah dengan orang tua. Jika anak akan melakukan hal yang membahayakan jelaskan apa alasannya ia dilarang melakukannya, jelaskan juga resikonya dan ingatkan pada anak untuk selalu berhati – hati dalam melakukan apapun.

Jika anak membuat kesalahan, kadang suka kesel kan? Wajar aja sih marah jika anak melakukan kesalahan tapi jangan sampai menghukum anak dengan kekerasan fisik ya, usahakan jangan. Karena dengan memukul anak atau menghukum dengan kekerasan fisik ga bakalan menyelesaikan masalah, yang ada anak malah celaka, nah loh. Anak – anak itu cerdas, mereka bakalan ngerti kok kalau diberi tahu, dijelaskan dengan baik dan dengan bahasa yang mereka mengerti. Ajarkan anak untuk disiplin tapi engga dengan kekerasan.
Anak akan merasa nyaman dan aman ketika orang tua memberikan kasih sayang yang tulus, memberikan kasih sayang pada anak dengan keikhlasan dan ketulusan tidak akan membuat anak manja kok. Jadi orang tua itu adalah mulia, tanggung jawabnya pun besar. Jadi sejak dini anak harus diberikan asupan nutrisi dan stimulasi yang baik juga ya.
Semoga anak – anak kita menjadi anak yang mandiri dan hebat J. Aamiin .

Sayang sama anak bukan berarti memanjakan anak, iya kan?

Blogpost Sayang Pada Anak Bukan Berarti Memanjakan Anak ini adalah #CollaBloggingKEB untuk Kelompok Sri Mulyani






Wassalam,
Ibu

13 comments:

  1. Setuju banget teh. Tapi suka bingung klo deket sama orang lain (kakek, nenek, omah, opah,dll). Karena mereka nerapin hal n peraturan berbeda. Jadi kata saya jangan, sama mereka dibolehin. :(

    Saya g nurutin, dibilang tega. >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadinya serba salah yah, jadi emang harus bener-bener komunikasi sama orang rumah jadi anak juga ga bingung

      Delete
  2. Setuju banget, Teh. Sayang bukan berarti memanjakan. Ada kalanya keinginan anak kita turuti, namun adakalanya juga tidak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul mbak Ika, ortu mah kadang suka pusing deh antara ngikutin apa engga ya hehe

      Delete
  3. Nah inii.. pas banget. Suka dilema antara pengin manjain sm pengin belajarin mandiri. Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dilema banget ya teh, kasian tapi suka pengen anak jadi mandiri hehe

      Delete
  4. Omg tau gak. Seminggu pertama kubil sekolah, saya ngobrol sama ibu2 sesama penunggu anak sekolah. Salah sahijina ceunah klo jalan2 ke mall mesti bawa 5 juta. Kalo anaknya nyewa mainan, pulangnya dia pengen beli booookkkkkkk ya ampun :D sapedanya aya 4, budak leutik keneh geus boga laptop & hape sorangan, momotoran juga punya yg pake aki tea. Wadooowww :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooeeemjiiii eta seriusan lima juta bbbboooo? boa - boa eta mah haha, tapi duh meni asa berlebihan ya kalau sewa mainan terus anak minta beli, dibeliin. Sepeda na 4 ? gusti meni banyak haha. Hihih matak lieur kana otak eta mah nya Lu

      Delete
  5. Setuju sama tulisannya teh. Jangan terlalu banyak melarang anak juga ya. Terlalu memanjakan anak ga baik juga kedepannya. Makanya saya udah jarang manjakan anak, lebih banyak mendidik dan mengajarkannya supaya mandiri, seperti tulisan mba Amma.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mendidik anak mandiri mah lebih baik sih jadi anak ga manja juga dan bisa mengerti sekalipun dilarang yah, hehe

      Delete
  6. Setuju banget Mak Tian...

    ReplyDelete
  7. Nggak semua keinginan anak itu baik ya. Kadang nggak ada manfaatnya, tapi si anak tetep maksa, minta dipenuhi. Dan ibu butuh alasan untuk menolak. Ya, alasan yang bisa dipahami si anak.

    ReplyDelete
  8. Setuju teh, zaman sekarang masih ada aja yang belum bisa mengerti tegas ke anak sebagai bentuk sayang itu perlu banget. Pasti sayang itu harus selalu manjain, padahal nantinya pengaruh banget ke mental si anak... Makasih tulisannya teh ^^

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)