Monday, 2 October 2017

Perdana Mengikuti Lomba Pasanggiri Jaipongan 2017 Transmart Carrefour Bandung

Assalamualaikum,

Minggu, 01 Oktober 2017 neng Marwah ikutan lomba jaipongan untuk pemula. Awalnya neng gam au ikutan karena merasa tidak percaya diri. Neng belum pernah tampil dipanggung sama sekali, meski sudah latihan menari jaipongan hampir setahun ( desember 2017 baru setahun ). Ibu daftarin neng lomba pasanggiri jaipong yang diadakan Transmart Carrefour ini cuman pengen neng berani dan percaya diri aja, masalah menang atau kalah itu mah biasa dalam kompetisi yang penting neng berani. Melalui drama yang panjang, sampai akhirnya ibu bisa menyakinkan neng untuk mau ikutan lomba ini.

Beberapa hari sebelum lomba,
Ibu diberi tahu temen adanya lomba pasanggiri jaipong ini hari rabu, sedangkan perlombaan diadakan hari minggu, lumayan cukup mepet sih tapi ibu yakin bahwa neng mau dan berani tampil makanya tanpa pikir panjang dan tanpa nanya sama neng dulu ibu langsung deh daftarin. Setelah daftar, ibu baru bilang sama neng bahwa minggu neng akan mengikuti perlombaan, dan neng langsung nangis karena merasa ga pede plus malu diliatin banyak orang.

Ibu terus meyakinkan neng bahwa neng pasti bisa tampil dengan baik dan mengalahkan rasa takutnya itu, ibu terus memberikan motivasi agar neng merasa percaya diri. Bukan hanya ibu yang memberikan motivasi neng untuk ikutan namun motivasi dari ayah, mamah dan bapak (kakek dan nenek) dan saudara lainnya juga memberikan dukungan untuk neng ikutan lomba. Meski agak ogah – ogahan neng pun akhirnya meng iyakan untuk ikut lomba, ibu seneng sekali mendengarnya.

Kepercayaan serta kemauan neng mulai terlihat ketika neng sama mamah ke Evoy untuk meminjam kostum nari jaipong, yah namanya juga anak – anak akan merasa senang ketika akan memakai kostum menari, sepulang dari Evoy neng makin rajin latihan nari. Plus nya lagi ketemu Zahira yang juga akan ikutan lomba Pasanggiri 2017 nanti. Mulai meningkat deh rasa percaya dirinya. Alhamdulillah ibu seneng banget, apalagi liat neng yang rajin latihan meski waktunya mepet.

Technical meeting Pasanggiri Jaipong 2017,
Hari sabtu sekitaran pukul 13.00 ibu dan orang tua peserta lomba mengikuti technical meeting untuk acara hari esoknya. Ibu memilih nomor peserta, nomor peserta dipilih secara acak gitu, dan neng mendapatkan nomor 33. Lumayan lah nomor pertengahan dari sekitar 70 peserta pemula usia SD. Estimasi neng tampil sekitar pukul 14.30 an lah jadi gak terlalu terburu – buru juga.


Sepulang technical meeting ibu liat neng lagi latihan lengkap memakai baju jaipongan yang akan dipakai besok, excited banget sepertinya ya nak.

The day,
Minggu 01 Oktober 2017, the day is coming. Neng Marwah bangun subuh ya memang kebiasaan bangun subuh meski libur karena neng sudah tau kewajiban sholat subuh, jadi setiap subuh neng sudah ga perlu dibangunin lagi. Neng antusias sekali pengen cepet – cepet didandanin buat jaipongan. Neng gak mau didandanin ibu, maunya didandanin sama mamah. Ok deh kalau begitu.

Karena sesuai technical meeting kemarin, jadi kami sudah tau perkiraan jam berapa tampilnya. Make up dan hair do pun dimulai abis dzuhur. Setelah sholat dzuhur neng langsung makan sebelum nanti didandanin. 


Setelah make up dan hair do selesai langsung deh pake kostum jaipongan, yang lumayan ribet make in nya, untung saja ibu dibantu mamah jadi lebih cepet. Sekitar pukul 14.00 kami langsung ke Carrefour Kiaracondong, kami berdua saja ibu dan neng. Mamah dan a Danis nyusul nanti, sementara ayah neng Marwah memang tidak ikutkarena ada kerjaan dan lagi kalau ayah ikut bisa – bisa neng ga akan mau tampil deh, karena kalau ada ayah neng itu manjanya pake banget. Jadi ayah cukup nonton di video saja.












Sesampainya di Transmart Carrefour saya cukup kecewa sih, karena waktu pelaksanaan betul – betul ngaret. Yang semula dijelaskan bahwa sesi A usia 5 – 6 tahun akan selesai pukul 12.00 dan sesi B 7 – 10 tahun akan dimulai pukul 13.00 ternyata berubah. 


Pengumuman pemenang sesi A aja baru diumumin pukul 14.00 , dan itu ngolor banget waktunya jadi begitu saya dan neng datang acara sama sekali belum dimulai. Acara pun dimulai pukul 15.00, kesalahan teknis tak terelakkan lagi. Mulai dari salah lagu sampai kesalahan soundsystem menjadi waktu terus terbuang begitu saja. Sekedar masukan nih untuk panitia, lain kali kalau bikin lomba semacam ini waktu harus diperhitungkan dan kuota peserta juga harus diperhitungkan dengan waktu, jadi ga kemaleman selesainya, mengingat peserta adalah anak – anak yang besoknya harus sekolah pagi.


Akhirnya nomor peserta 33 alias waktunya neng Marwah tampil ke panggung, sekitar pukul 19.15 , itupun ada kesalahan teknis lagi, setelah neng berdiri beberapa menit diatas panggung, lagu katumbiri tak kunjung berkumandang juga, mata neng sudah terlihat ia gelisah dan merasa takut. Setelah saya samperin ke area panitia, dia bilang lagu katumbirinya ga ada suara, jleb banget deh jawabannya. Emang kemarin  gak dicobain apa satu – satu, grrr banget deh. Hingga akhirnya lagu katumbiri nyala, ah mungkin mereka ga tau kali ya gedein volume suaranya, entahlah.


Neng pun memulai tarian katumbirinya, tanpa ekspresi hehe. Maklum ini pertama kali neng tampil jadi wajar banget kalau neng masih takut dan malu. Sungguh, ibu bangga banget liat neng tampil di panggung meski masih jauh dari sempurna namun untuk ibu sempurna banget, buat ibu neng pemenang, telah berhasil mengalahkan ketakutan dan sudah merasa peraya diri, I love you full darling.

Dengan Zahira 

Begitu turun dari panggung neng langsung meluk ibu, tangannya dingin sekali. Ada air mata dipelupuk matanya, dia senang. Ibu pun tak tahan menahan tangis, ibu bahagia dan bangga. Untuk membuat ibu bahagia dan bangga tak usah menjadi juara nak, cukuplah kembangkan potensimu dan percaya diri sayang. Jangan pernah menyerah dan terusnya kejar mimpimu.

Setelah selesai tampil baru bisa makan lahap

Alhamdulillah tampil perdana ini sukses, neng mampu mengalahkan rasa takutnya, neng sudah menunaikan kewajibannya untuk menyelesaikan satu tarian diatas panggung, makasih sayang sudah membuat ibu bangga.

Semoga tambah semangat ya nak jaipongannya.


Love,




15 comments:

  1. Marwah keren udah berani ikut lomba. Nanti pasti ketagihan lomba deh. Semangat ya Neng !

    ReplyDelete
  2. Neng Marwah cantiknya didandanin. Hebat, sudah berani ikut lomba.

    ReplyDelete
  3. Neng Marwah cantik banget, sukses yaaa, ibu pasti bangga banget

    ReplyDelete
  4. Selamat ya cantik, sukses buat neng sama ibu

    ReplyDelete
  5. Bacanya ikutan terharu deh teh rasanya. Pasti seneng banget yaa anak bisa tampil percaya diri juga, neng marwah hebat nih geulis deuih meni kayungyun.
    Sukses buat neng Marwah mengejar cita - cita

    ReplyDelete
  6. Ibu hebat, anaknya pasti hebat. Semangat terus latihannya ya Neng Marwah sayang. Cantikkkk...

    ReplyDelete
  7. Berkaca-kaca baca tulisan ini. Apalagi yang diposisi Teh Tian sebagai Ibunya. Pasti lebih bangga.

    Btw, sebel juga ya sama kesalahan-kesalahan teknis yang ada. Dan emang sebel banget kalau acara molor. Apalagi yang ikut adalah anak-anak. Grrr... ikut geram.

    Selamat ya, Neng Marwah. Hebat berani tampil!

    ReplyDelete
  8. woooowww cantiknyaaaaa
    bajunya juga baguuuus sekali

    dija juga pingin belajar tari tradisional kayak gini

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)