Friday, 27 April 2018

, , ,

Permen Pindy Susu, Jajanan Sehat Untuk Marwah

"Bekal saja ya, jangan jajan!" 

Sejak TK, neng Marwah emang selalu bekal dari rumah. Ga pernah jajan di sekolah. Apalagi pas masuk SD di sekolahnya gak ada kantin dan tidak diperbolehkan bawa uang saku jadi lumayan membantu ibu deh.

Sebagai working mom, saya rela deh bangun subuh - subuh demi mempersiapkan bekal sehat untuk neng Marwah. Karena saya suka ngeri tuh sama pemberitaan di televisi, banyak jajanan yang berbahan kimia dan tidak layak dikonsumsi anak. Jujur ini bikin saya bergidik. Kebayang gak anak konsumsi makanan yang sudah mengandung perwarna tekstil, formalin atau bahkan boraks, ih serem kan. Apalagi ada pemberitaan juga tentang pencemaran mikroba pada jajanan anak dan menyebabkan beraneka macam penyakit.

Makanya, saya sering banget kasi neng Marwah penjelasan tentang makanan atau jajanan mana saja yang boleh dan mana yang tidak boleh. Neng Marwah sudah sejak kecil saya ajarkan tidak boleh jajan sembarangan. Andaipun pengen banget jajan ( namanya juga anak - anak) boleh saja asalkan yang bersih dan bergizi. 

Menurut saya membawa bekal dari rumah adalah salah satu cara supaya anak tidak terlalu suka jajan. Dan alhamdulillah ini terbukti pada neng Marwah. Bukan berarti neng Marwah gak pernah jajan loh. Neng Marwah suka jajan juga, tapi kalau jajan biasanya barengan sama ibu atau ayah. Kalau ayah sama ibu lagi kerja biasanya neng Marwah suka ngajakin jajan nenek, tante atau om nya. Jadi masih terpantau apa yang neng Marwah makan. 


Bekal Neng Marwah 

Umumnya jajanan anak itu biasanya mengandung kalori dan juga lemak yang tinggi. Buat saya jajanan itu ya kayak snack lah bukan makanan utama untuk anak, cuman camilan saja gitu. Kebayang ga jika asupan camilan itu kalorinya tinggi dan dimakan anak setiap hari, duh anaknya takut obesitas jadinya. 

Bekal Neng Marwah 

Seperti yang saya bilang tadi, Neng Marwah juga suka jajan kok karena buat saya ngemil / jajan ya perlu juga buat anak, namun ada beberapa hal yang saya terapkan pada neng Marwah jika ia ingin jajan, diantaranya adalah : 


  • Jajan bukan berarti mengganti makanan utama. Jajan buat neng Marwah hanyalah snack jadi porsinya dikit gak boleh banyak - banyak. 
  • Jika neng mau jajan biasanya saya cek apakah neng sudah sarapan atau makan siang dengan benar, jika sudah baru deh boleh jajan. Hehe. 
  • Jajanan yang neng beli harus bergizi dong, ga sekedar berenergi. Jadi neng sudah diajari memilih makanan yang berasal dari buah atau sayuran, neng Marwah sih biasanya suka sama jajanan yang mengandung susu atau kacang - kacangan gitu. Jadi apapun jajanannya asal ada kandungan sayur, buah atau susu sih oke.
  • Biasanya saya sendiri sih yang beliin neng jajanan. Jadi neng bisa langsung ambil di lemari aja karena sudah saya stock. Ya ini juga mensiasati supaya anak engga jajan sembarangan. 

Dari sekian banyak jajanan yang neng suka, neng Marwah paling suka ngunyah permen. Iya kalau makan permen dia tuh langsung kunyah, ga dihisap gitu. Makanya neng lebih suka permen yang jenis chewy candy gitu. 

Tapi beberapa waktu lalu banyak pemberitaan tentang permen susu yang mengandung narkoba, ngeri kan? Saya harus lebih teliti lagi deh memilih permen untuk neng Marwah.

Saya pilihkan Pindy Permen Susu yang terkenal dengan chewy candy nya karena sudah ada sertifikat halal dari MUI dan juga sudah ada nomor izin edar dari BPOM nya. Apalagi dengan rasanya yang ada tiga varian, jadi neng Marwah bisa milih rasa apa yang disukai. Ada rasa Susu, Stroberi dan Cokelat. Yang jadi favorite neng Marwah adalah yang cokelat, yang jadi favorite ibu yang stroberi. Kalau ayah neng Marwah sukanya yang susu. Jadi kami saling melengkapi, suka semua rasa Pindy permen susu. 

Pindy permen susu mengandung susu dan kehalalannya pun sudah tidak diragukan lagi, jadi aman untuk dikonsumsi.


Pindy permen susu ini biasanya dijadiin bekal neng Marwah ke sekolah atau dikunyah ketika nemenin neng belajar, neng sukanya makan langsung tiga dan dikunyah barengan. Katanya kalau ngunyah satu gak kerasa, hmm. 

Beli pindy permen susu ini ada di mini market atau super market deket rumah, jadi gampang dibelinya gak susah nyari. Atau kepoin aja dulu deh instagramnya @permenpindy_id atau ke fanpage facebook nya Permen Pindy . Untuk lengkapnya bisa langsung ke ke website nya langsung www.iu.co.id .


Selamat mengunyah Permen Pindy Susu.









Share:
Read More

Saturday, 7 April 2018

, ,

Cerita Marwah : Cabut Gigi Susu ke - 7

Assalamualaikum, 

Sepulang sekolah kemarin, neng Marwah murung. Karena gigi taringnya sudah goyang. Gigi taring susu ini akan tanggal ketika anak berusia 9 - 12 tahun, dan neng Marwah ini usianya 9 tahun 7 bulan, sudah tanggal gigi taring susu nya. Ini adalah gigi ke - 7 yang tanggal. 


Gigi susu anak itu akan mulai tanggal dan digantikan dengan gigi permanen mulai dari anak usia 6 tahun, tapi ada juga sih yang sudah tanggal sebelum usia itu karena alasan misalnya gigi nya bolong dan lainnya. Banyak yang bilang kalau gigi susu yang goyang ga mesti ke dokter, copotin aja sendiri juga gapapa. Tapi kan kadang saya serem yah, suka ga tega. 

Ada yang bilang juga sih kalau gigi susu goyang langsung cabut aja biar ga terjadi penumpukan gigi, nih terjadi pada gigi depan neng Marwah. Jadi sebelum gigi susu nya tanggal itu gigi permanen nya sudah tumbuh, jadi gigi permanen tumbuhnya ga bagus, tapi gapapalah itu pemberian Allah Swt harus disyukuri. 


Ini padahal dari rumah murung banget, eh sampe ke YKGAI dia sumringah apalagi pas tahu memang jadwalnya dokter Stella 

Ada juga yang bilang kalau gigi susu jangan dipaksakan untuk dilepaskan karena takutnya itu infeksi dan gusi berdarah. Tapi sebenernya sih bisa aja gigi goyang itu cepet tanggal sendiri gak usah ke dokter gigi sih tapi ya itu tadi saya mah suka ngeri aja, kasian takut neng Marwah kesakitan gitu. Karena beberapa kali neng Marwah pernah periksa sama dokter Stella makanya kemarin pas gigi nya goyang dia pengen dicabut ke YKGAI ( Yayasan Kesehatan Gigi Anak Indonesia ) di Jalan Anggrek, dan pas banget juga sih hari Rabu jadwalnya dokter Stella, jadi Neng Marwah ngajakin terus ke dokter Stella buat cabut giginya. 

Entah kenapa sih neng Marwah itu kalau sakit gigi dan mau ke dokter gigi kalau hari Rabu karena menurut neng hari Rabu itu ada dokter Stella, sampai dia mau nahan sakit menunggu hari rabu, duh emang ada  -  ada aja nih. 



Ternyata YKGAI ( yayasan Kesehatan Gigi Anak Indonesia) sekarang sudah pindah ke Jalan Bengawan no. 43. Dulu sih di Jalan Anggrek. Neng Marwah sempet bilang " Bu, kalau udah pindah apa jadwal dokternya berubah?" Saya hanya menggeleng karena emang saya belum tahu. Setelah nyari sekitaran jalan Bengawan, akhirnya saya nemu juga YKGAI yang hampir sebelahan sama Lexzi salon jadi ga terlalu sulit untuk nyarinya karena dari Jalan Anggrek ke Jalan Bengawan tinggal lurus dan belok kanan, sampe deh. 



Dokter Gigi Stella ini emang baiiiik banget, pantas saja ya neng Marwah sampai ngefans sama Drg Stella kalau lagi sakit gigi hehe. Pas kemarin dicabut pun neng Marwah gak nangis atau takut sama sekali loh, malah dia antuasias banget buat dicabut gigi. Kata neng Marwah dicabut gigi sama Drg Stella ga sakit karena sebelum dicabut dikasi perasa stroberi dan setelah cabut gigi dikasi sticker, hmmm jadi itulah alasan neng Marwah mau dicabut ke Drg Stella karena dikasi sticker loh. 



Cabut gigi di YKGAI ini 130ribu. Dan rekomendasi untuk anak - anak yang takut ke dokter gigi, karena Drg Stella ini humble banget, anak - anak pasti senang deh sebelum periksa atau cabut gigi diajakin dulu ngobrol dan selama proses anestesi kemarin juga saya liat dokter Stella sambil ngitung, jadi neng Marwah mungkin teralihkan pikirannya jadi pas dicabut gigi gak sakit sama sekali. 



Sekarang gigi bawahnya udah mulai goyang lagi loh, dan neng Marwah juga minta dicabut sama Dokter Stella lagi. Kita lihat saja deh apakah cabut gigi lagi apa gigi nya tanggal sendiri hehe.





Sampai jumpa dipostingan selanjutnya,
Walaikumsalam

Ibu 










Share:
Read More