Post Top Ad

Friday, 10 August 2018

Tentang Rasa Percaya Diri Anak

Assalamualaikum, 

Siapa sih yang ga bangga kalau anaknya memiliki rasa percaya diri yang tinggi. Berani tampil dan engga takut an, pasti seneng kan bu ibu. Tapi gimana nih kalau anaknya minder, ga pede an dan suka takut? Harus gimana yah? Padahalkan inginnya anak itu pede an tapi ga over juga sih, pengennya anak itu selalu tampil percaya diri untuk melakukan apa pun juga. Yang bisa kita lakukan sebagai orang tua ya berusaha meningkatkan rasa percaya diri anak, ya kan? 


Bukan hal mudah bu ibu meningkatkan rasa percaya diri anak itu. Malah tar takutnya terkesan maksa. Ini terjadi banget sama saya ketika neng Marwah sedang down kepercayaan dirinya, dia merasa ga pede aja untuk melakukan sesuatu, padahal dulu nih ketika neng kecil dia termasuk anak yang percaya diri namun begitu beranjak kelas 2SD neng mulai engga pede an, duh saya sampe bingung nih. Harus gimana. Saya maksa tar kesannya gimana, takutnya neng malah makin down lagi. 

Rasa percaya diri itu kan masih erat tuh kaitannya sama rasa malu, ya kan? Saya sih awalnya mikir oh neng Marwah udah besar jadi mungkin rasa malu nya sudah mantep, tapi kan kalau rasa malu nya berlebihan ya jatuhnya anak menjadi kurang rasa percaya diri. Bu ibu sebenernya rasa malu itu wajar dan normal bahkan manusiawi kan ya? Tapi ya seperti yang saya bilang tadi, kalau malu nya berlebihan jatuhnya jadi engga pede kan, barulah ini harus kita perhatikan. 


Dampak rasa tidak percaya diri pada anak 

Masalah ini mungkin saja dianggap sepele, " ah biarin aja anak - anak ini, tar juga numbuh lagi rasa percaya dirinya". Gitu? 

Tidak buat saya. Buat saya, rasa percaya diri pada anak jika dibiarkan lambat laun akan membuat anak sulit untuk bersosialisasi. Neng Marwah termasuk anak yang percaya diri , sejak kecil ia gampang banget sosialisasi sama orang lain, ga takut kalau ketemu orang baru. Namun pas masuk kelas 2SD dia kok tiba - tiba berubah, neng Marwah jadi agak baperan dan agak engga percaya diri. Rasa tidak percaya dirinya tuh minim banget, sampai - sampai dia mau temenan sama siapa aja dia nanya saya " Bu, aku kok malu ya kalau main sama dia, aku ga pede bu". Awalnya saya anggap biasa aja, tapi eh kok lama - lama neng gini aja, disuruh main sama temen barunya suka malu padahal biasanya neng itu paling seneng kenalan sama temen baru, saya jadinya takut ini berlanjut. Saya takut neng Marwah jadi ga pede an berlanjut terus, duh langsung deh saya mikir keras, searching google dan saya beli buku - buku psikologi anak untuk nyari tau seputar masalah kepercayaan diri pada anak, sampai saya nanya langsung sama pakar psikologi anak. Ternyata dampaknya buruk loh bu ibu kalau anak memiliki kepercayaan diri yang rendah atau minim. 



Sekarang neng Marwah udah kelas 4SD, lumayan sekarang tingkat rasa percaya dirinya sudah mulai membaik gak kayak pas kelas 2SD dulu, perlahan saya coba berbagai metode untuk meningkatkan rasa percaya diri anak. Dan ini yang saya sharing sudah saya coba terapkan pada neng Marwah yah dan alhamdulilah berhasil. 

MOTIVASI dan DUKUNGAN 

Sering yah denger motivasi dan dukungan untuk meningkatkan kepercayaan diri, ini berlaku juga loh untuk meningkatkan rasa percaya diri anak. Motivasi dan dukungan yang diberikan orang tua, terutama ibu kepada anak itu bakalan bikin anak yakin dan percaya pada dirinya sendiri, perlahan ini akan memunculkan kembali rasa percaya diri anak. 

Memberikan anak pujian juga sebagian dari motivasi dan dukungan orang tua pada anak. Puji anak ketika anak melakukan sesuatu, sekecil apapun. 

LIHAT KELEBIHAN ANAK 

Ketika neng Marwah bilang " Bu aku ga bisa " saya langsung bilang " Neng bisa kok, buktinya kemarin neng bisa kan?" . Simple sih tapi ini pengaruhnya besar loh terhadap anak. Anak mulai menyadari bahwa dari dirinya itu ada lebihnya, kelebihan yang selama ini anak tidak ketahui. Jadi kelebihan  - kelebihan anak sekecil apapun harus kita tonjolkan supaya anak tahu bahwa ia punya kelebihan, ini membuat anak memiliki keberanian dan mampu menghilangkan rasa malu berlebihnya. 

BERIKAN KEPERCAYAAN 

Memberikan kepercayaan pada anak termasuk salah satu tips jitu membangun kepercayaan pada anak, jadi anak bakalan terdorong untuk berani melakukan sesuatu berdasarkan apa yang ia pikirkan dan ia pertimbangkan sendiri, ini artinya anak sudah percaya diri kan? 

Jangan sesekali memarahi anak ketika anak lagi tidak berani melakukan sesuatu, berikan kepercayaan pada anak bahwa anak bakalan bisa melakukannya. Kalau dimarahi anak yang ada mahal males dan down lagi deh rasa percaya dirinya. 


Jadi intinya kita harus kembali memunculkan dan mengembalikan keberanian dalam diri anak, perlahan namun pasti hasilnya. Ini ga akan instant, tapi harus rutin dilakukan, kesel sih haha tapi ya mau gimana lagi ini buat masa depan anak. Kadang saya juga suka bacain cerita inspiratif gitu untuk memacu keberanian dan kepercayaan diri neng Marwah, semacam ngasi contoh ceritanya. 

Yang penting semangat dan jangan lupa minta pertolongan sama Allah Swt, aamiin. 


Wassalam,

Ibu
Friday, August 10, 2018 / by / 5 Comments

5 comments:

  1. Anak yang pede katanya lahir dan tumbuh dari keluarga yang penuh kasih sayang. Ngomong-ngomong soal pede aku jadi inget Syahrini yang pedenya luar biasa tapi masih proporsioal sih menurutku :). Jadi Marwah pernah merasa ga pede, ya? Tapi cepet ya move onnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya berarti Syahrini itu keluarga nya kasi kasih sayang berlebihan haha, Iya neng marwah pernah merasa ga pede tapi alhamdulillah sekarang udah engga gitu lagi hehhe, hooh emang cepet move on nya dia mah

      Delete
  2. Memang ya teh, dukungan dari orang tua itu pengaruh ya cukup besar utk anak. Terima kasih utk sharingnya, teh

    ReplyDelete
  3. Iya bener kita harus kasih motivasi, tapi kadang udah dikasih semangat, anaknya makin ga pede. Mungkin butuh waktu kali, ya.

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)

blogger

Post Top Ad