Post Top Ad

Thursday, 18 October 2018

Thursday, October 18, 2018

Tahap Perkembangan Sosial Anak Pada Usia 10 Tahun

Assalamualaikum, 

Gak kerasa banget, neng Marwah sekarang sudah 10 tahun. Duh rasanya baru kemarin deh ibu hamil, melahirkan dan menyusui neng, eh sekarang udah mau jadi anak remaja. Kok waktu begitu cepat berlalu yah. Sebagai anak tunggal, ibu tuh kagum dan bangga banget sama neng Marwah, karena neng Marwah itu ga pernah manja, ga pernah tantrum dan selalu mau mengalah pada teman  dan saudaranya, bahkan orang - orang gak nyangka kalau neng Marwah itu anak tunggal, disangkanya neng punya adik. Padahal neng belum punya adik ya nak, insya allah nanti juga bakalan punya adik yah. Mudah - mudahan dimudahkan sama Allah ya. 


Sekarang neng sudah memasuki usia pra remaja (10 - 12 tahun), neng mengalami transisi menuju kedewasaan yang tentu saja nanti bakalan mempengaruhi pada kemampuan sosial neng Marwah, kemampuan fisiknya juga kemampuan kognitif nya. Dan itu terlihat sekali neng Marwah yang mulai lebih mandiri dan mampu menyelesaikan masalah plus juga sudah bisa lah dikit - dikit menata perilaku sosialnya. Alhamdulillah, ibu seneng banget deh. 


Ada beberapa perubahan yang terjadi pada neng Marwah diusia yang 10 tahun ini. Terutama pada pertemanannya dengan teman - temannya. 

Neng sudah bisa mengenali teman yang baik 
Sekarang neng udah bisa milih teman, neng udah bisa merasakan mana teman yang bikin dia nyaman dan enggak. Anak - anak pada usia ini tuh sudah bisa mengembangkan kemampuan sosialnya dalam menerima teman yang baik dan tidak, menurut versi anak. Saya sih ga masalah kalau neng suka milih teman, saya bebaskan pada nya untuk milih teman mana yang bikin dia nyaman asalkan neng harus tetap dan selalu berbuat baik pada semua orang. 




Neng sudah bisa mengenali kadar pertemanan
Sejak neng menginjak usia 10 tahun, keterampilan sosialnya bertambah jadi neng sudah bisa tau lingkar dan juga kadar pertemanan. Neng sudah mulai paham tentang sahabat, paham tentang mana teman biasa dan mana teman yang sekedar kenalan saja. Keterampilan ini memang harus dipersiapkan, untuk apa? Untuk agar anak bisa menempatkan diri dalam pergaulan sosialnya. Kalau anak gak dibekali keterampilan sosial ini dalam bertoleransi takutnya anak menjadi anak yang pencemburu, baperan dan susah buat nerima lingkungan. Jadi tugas ibu sebagai orang tua sebaiknya mendorong anak untuk memiliki pergaulan yang luas dan jangan lupa bekali toleransi, empati dan jangan egois. 


Jadi untuk pertemanan neng sekarang suka cerita mana saja temennya yang baik dan yang suka usil, yang suka "ciyeh - ciyeh". Kadang suka lucu banget dengerin curhatnya neng hihi ibu nahan ketawa karena tar kalau ibu ketawa neng nya anggep ibu ketawain, jadi ibu ketawa dalam hati saja deh. 

Ibu bersyukur banget, neng itu seneng cerita sama ibu, seneng curhat sama ibu. Semoga sampai besar neng selalu terbuka sama ibu yah sayang. Aamiin. 



Wassalam,