Monday, 28 January 2019

, , , ,

Cari Tahu Kehebatan Anak Dengan Kalkulator Akal Fisik Sosial (AFS)

Bismillah,

Perkembangan setiap anak itu engga sama. Ada anak yang lebih duluan jalan ketimbang bicara, ada juga yang lebih duluan bicara ketimbang berjalan dan perbedaan lainnya. Anak - anak bukanlah untuk dibandingkan, ya kan? Setuju bu ibu? 



Nah untuk memantau tumbuh kembang anak, nih saya bakalan kenali sama Kalkulator Akal Fisik Sosial (AFS) yang dikreasikan dan sudah diverifikasi oleh Dr. Ahmad Suryawan, dr., SpA(K), Dokter Spesialis Anak-Konsultan tumbuh kembang pediatri sosial. Kalkulator ini tuh ngebantu banget untuk memantau tumbuh kembang anak. 

Kalkulator AFS ini tuh adalah Kalkulator Akal - Fisik - Sosial yang mana saya sebagai orang tua mendukung sinergi kehebatan anak tuh dengan mengenali kehebatan yang dimiliki anak, setelah itu kita bisa memberikan stimulasi agar anak itu hebatnya beda. 

Kalkulator AFS ini produknya Parenting Club, udah pada kenal dan tau kan sama Parenting Club? Parenting Club hadir dengan info - info keren dan sangat memberikan inspirasi lengkap banget seputar tumbuh kembang anak dan kehamilan juga. Tentunya semua informasinya akurat dan terpercaya karena sudah diverifikasi oleh para ahlinya. 

Buat para mahmud (mamahmuda) yang masih punya anak balita bisa banget menggunakan Kalkulator AFS ini, jitu banget deh. Saya aja yang udah gak mahmud lagi masih suka ceki - ceki tumbuh kembang Akbar pakai Kalkulator AFS ini, kalau tumbuh kembang Neng Marwah udah gak pake soalnya udah lebih dari 6 tahun nengnya, hehe. Dengan Kalkulator AFS ini bener - bener membantu banget buat orang tua untuk menilai tingkat sinergi  Akal, Fisik dan Sosial anak. 

Gimana cara menggunakan Kalkulator AFS ini, Tian? 

Bu ibu, langsung saja mengunjungi https://www.parentingclub.co.id/ , kemudian sila untuk sign up. Setelah selesai sign up, nanti disana ada label Tools nah nanti bakalan ada tools Kalkulator AFS, sebelumnya harus melengkapi nama dan tanggal lahir serta jenis kelamin anak. Setelah itu langsung bakalan muncul pertanyaan - pertanyaan sesuai dengan usia anak. Jawab semua pertanyaannya sesuai dengan perkembangan anak.


Nah saya juga nih isi untuk si bungsu Akbar yang usianya baru 2 tahun 4 bulan, semua pertanyaannya saya jawab sesuai yang memang terjadi sama Akbar. Setelah menjawab semua pertanyaan nanti akan keluar hasilnya. Hasilnya ini tuh semacam rekomendasi yang tepat banget untuk saya nih gimana caranya mengembangkan sinergi Akal Fisik Sosialnya Akbar, biar Akbar menjadi anak yang hebatnya beda.

Dari hasil isi pertanyaan - pertanyaan itu, hasilnya pun keluar langsung. Cepet dan gak usah nunggu lama. Hasil Sinergisme Akal Fisik Sosial nya Akbar itu adalah 82% dan masih harus ditingkatkan lagi untuk usia Akbar yang masih 2 tahun 4 bulan. Ini rinciannya :

Kehebatan Akal : 100%
Kehebatan Fisik : 100%
Kehebatan Sosial : 67%

Setelah itu, saya pun mendapatkan rekomendasi stimulasinya. Lengkap banget loh bu ibu.

Untuk rekomendasi Stimulasi Sosial  

Saya harus memprioritaskan dan juga intensifkan stimulasi sosialnya secara rutin dan bertahap dan jangan maksa. Baiknya dilakukan dengan cara bermain yang menyenangkan, misalnya dengan  :


  1. Ajarkan Akbar mengenali dan menyebutkan nama bagian tubuh, hewan dan benda - benda lain.
  2. Harus sering mengajukan pertanyaan sederhana sama anak. 
  3. Harus sering ajak anak buat memainkan permainan interaktif meskipun kadang Akbar masih suka buang - buang dan melemparkan mainannya, memang ini butuh waktu banget buat Akbar mau nuruti perintah ibunya. 
Untuk rekomendasi Stimulasi Fisik 

  1. Bermain tendang bola jadi favorite Akbar, ini ternyata bagus untuk fisik Akbar. 
  2. Harus rajin membimbing Akbar buat naik turun tangga dengan berpegangan, soalnya Akbar tuh sukanya ga mau pegangan, hehe. 
  3. Kalau Akbar sudah berjalannya udah baik, lari - lari malah. Jadi saya harus rajn - rajin memberikan instruksi. 
  4. HArus sering mengajak Akbar bermain diluar, biar bebas bergerak, berlari dan memanjat, namun harus dalam pengawasan dan perhatian ketat. 


Untuk rekomendasi Stimulasi Akal 

  1. Menyusun balok dan menjatuhkannya kembali pasti menyenangkan. 
  2. Membiasakan anak untuk minta makan bareng dan makan sendiri menggunakan sendok.
  3. Harus sering ajak anak menggambar bersama, meskipun masih coret - coret . 
  4. Mengajarkan Akbar untuk selalu minta tolong jika mengalami kesulitan. 

Kan, saya jadi bisa tau dan paham bagaimana untuk menstimulasi anak. Karena rekomendasinya itu sudah pasti dari para ahli di parentingclub dong. Buat ibu - ibu lain yang juga ingin coba, sok atuh mangga cobain sekarang juga, nih saya kasi bocoran  link nya : http://bit.ly/Kalkulator-AFS . 

Selamat mencoba. 


With Love, 




Tian Lustiana 






Share:
Read More

Wednesday, 23 January 2019

, , , ,

Wisata ramah anak di Bandung Yang Harus di Kunjungi Ketika Liburan

Bismillah, 

Liburan sudah usai ya? 
Tenang, masih akan ada liburan selanjutnya. Hehe. Karena liburan itu menyenangkan, apalagi untuk anak - anak. Maka gak ada salahnya kalau liburannya direncanakan jauh - jauh hari, ya kan? Biar liburannya asyik, persiapannya harus matang. 

wisata-ramah-di-Bandung

Karena biasanya anak - anak itu suka ingat terus kalau liburannya menyenangkan. Makanya,saya dan suami suka mikir liburan kemana gitu. Liburan keluar kota kayaknya gak mungkin, karena banyak alasan yang memang tidak memungkinkan, jadi kami mikirnya ya udah ajakin neng Marwah liburan di Bandung aja, bukankah sekarang di Bandung udah keren banget tempat liburannya. Banyak banget. 

Suami bilang, liburan di Bandung aja dijamin deh bakalan bikin neng Marwah seneng dengan pengalaman liburannya tar, yang penting liburan bersama. Gitu katanya. Ah semoga kami selalu diberikan kesehatan dan rezeki agar bisa selalu bersama, selamanya. Aamiin. 

Saking banyaknya pilihan tempat liburan di Bandung, saya kadang sampe bingung milihnya loh. Jadi kami tuh maunya tempat liburan yang ramah anak namun orang tua juga bisa tetap enjoy liburannya. Jadi tempat liburannya yang ramah anak dan juga asik buat orang tua. Pasti ibu - ibu lain juga inginnya gitu kan? Liburan bukan hanya anak yang seneng namun orang tua pun bahagia, ya kan?

Oke, kalau jawabannya sama mari intip beberapa pilihan tempat wisata ramah anak di Bandung yang saya pilih untuk liburan nanti bareng neng Marwah. 

JENDELA ALAM 

Jendela alam ini tuh adalah salah satu tempat wisata edukasi anak, ramah anak yang wajib dikunjungi di Bandung. Di Jendela Alam ini memiliki banyak wahana untuk outbound untuk anak - anak dan orang dewasanya juga. Cocok banget buat yang suka sama alam dan ingin mengenal alam lebih dekat lagi. Di Jendela Alam ini bakalan diajakin untuk melakukan kegiatan bertani dan juga berternak, wah kebayang nih anak - anak pasti bakalan seneng banget.

wisata-ramah-di-Bandung

Untuk anak - anak, kegiatan bercocok tanam, berkebun, memerah susu sapi, memberikan hewan - hewan ternak makanan pasti bakalan bikin mereka seneng deh, belajar namun dengan cara yang menyenangkan.

wisata-ramah-di-Bandung

Alamat Jendela Alam : 

Komplek Graha Puspa, Jl. Sersan Bajuri Km 4,5
Cihideung, Parongpong, Kabupaten Bandung Barat
Jawa Barat 40559 . 


Dusun Bambu Family Leisure Park 

Letaknya di kawasan Lembang, sudah pasti kebayang sama udaranya yang sejuk yah. Kawasan Lembang ini emang udah terkenal akan udara dan suasana yang "Bandung" banget. Dusun Bambu Family Leisure Park ini cocok banget buat dijadiin tempat liburan keluarga, terutama anak - anak. Anak - anak akan merasa senang sekali bermain disini, bermain sambil belajar karena ada beberapa sarana yang menarik dan juga edukatif.

wisata-ramah-di-Bandung

Lengkap dengan restoran dan villa juga, jadi bisa nginep disana juga. Ada Pasar Khatulistiwa dan Tegal Pagulinan yang bakalan bikin sekeluarga betah deh. Anak - anak juga bisa bermain sepeda mengeliling kawasan luas sambil menikmati pemandangan yang Masya Allah Tabarakallah indahnya.

Kalau mau suasana yang lebih dekat dengan alam, bisa loh berkemah. Anak - anak juga bisa bercocok tanam dan bermain berbagai macam permainan tradisional khas Sunda, pasti bakalan menjadikan pengalaman seru buat anak - anak.

wisata-ramah-di-Bandung

Dusun Bambu Family Leisure Park
Jl. Kolonel Masturi Km 11
Cisarua, Lembang, Kabupaten Bandung Barat
Jawa Barat 40551

Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani 

Ini tempat favoritenya neng Marwah dan ibunya. Tapi udah lama juga sih ga kesini, semenjak renovasi rasanya saya dan neng Marwah belum kesini lagi deh. Taman Lalu Lintas ini alternatif banget buat ibu - ibu yang ingin ajak anak liburan namun low budget.Di Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani ini anak - anak bisa belajar tentang peraturan lalu lintas. Ada permainan lainnya juga seperti sepeda mini, kereta mini, kereta motor dan wahana lainnya yang bikin anak seneng. 

wisata-ramah-di-Bandung


Sementara anak bermain, berlarian, ibu dan ayahnya bisa duduk santai ditepian taman, karena ada kursi taman. Bisa sambil menikmati bekal dari rumah, tapi ingat sampahnya jangan dibuang dimana saja ya. 

wisata-ramah-di-Bandung

Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani
Jl. Belitung No. 1
Merdeka, Sumur Bandung, Kota Bandung
Jawa Barat 40113

Nah gimana nih? Jadi kan liburan ke Bandung? Yuk atur jadwal buat mengunjungi kota Kembang. Khususnya buat temen - temen dari luar kota nih. Atur dari sekarang biar enak kan. Mulai dari transportasi sampai cari hotel murah bisa disiapkan dari sekarang. 

Ngomong - ngomong nih, kalau mau cari hotel murah dan promo mendingan di PegiPegi aja. Udah pada tau kan PegiPegi?  Saya biasanya booking hotel, tiket pesawat bahkan tiket kereta api biasanya di Pegipegi.com saja. 


Kenapa sih saya rekomendasiin PegiPegi? Ini rekomendasi sesuai yang saya rasakan yah, kemudahan - kemudahan yang memang sudah saya rasakan.

1. Mudah bayarnya 

Kadang yah, kalau mau book hotel terus bayarnya ribet apalagi kudu pake kartu kredit, kan semua ga selalu punya kartu kredit ya. Nah kalau PegiPegi ini enak, bisa transfer, bayar di Swalayan juga bisa, pokoknya untuk urusan bayar nya mudah banget. 

2. Suka ada diskon dan promo 

Mana coba yang gak suka diskon dan promo? Saya mah doyan banget, kan lumayan ya bisa menikmati harga spesial dengan ragam promo yang menarik. Ye kan bu? 


3. PepePoin 

Buat yang udah daftar di PegiPegi, kumpulin poin nya dari setiap transaksi dan nantinya poin itu bisa digunakan sebagai potongan harga pada transaksi selanjutnya, asik kan bu?

4. Best price guarantee 

Cari hotel murah, cocok banget kalau nyarinya di PegiPegi karena di PegiPegi sudah jamin banget mendapatkan harga terbaik saat melakukan pemesanan, jadi ya udah buruan sekarang cek pegipegi.com .  Langsung donlod aja di smartphone, aplikasi baru nya itu bikin mupeng pengen booking hotel terus, biar bisa pegi pegi terus gitu. 

Pokoknya, mau travelling, perjalanan dinas atau liburan percayakan saja pada PegiPegi.com. 


           With Love,
         Ibu















Share:
Read More

Monday, 14 January 2019

, , , ,

Syarat Buat Paspor Anak

Assalamualaikum, 

Alhamdulillah neng sekarang sudah punya PASPOR. Mudah - mudahan ada rezekinya bisa ajak neng jalan - jalan ke luar negeri, aamiin. Neng seneng banget udah punya paspor. Dan negara impian neng adalah MEKKAH. Mudah2an neng secepatnya bisa ke Mekkah ya nak, aamiin.


Neng bikin paspor sejak Mei 2018, tapi ibu kelupaan terus buat edit dan publish postingan ini hehe. Terlambat gapapa kali yah daripada engga sama sekali, hehe.

Cara bikin paspor anak sama dewasa ya gak jauh beda banget. Anak yang usianya dibawah 17 tahun masih masuk kategori anak karena kan belum memiliki KTP (Kartu Tanda Penduduk). Oiya untuk membuat paspor anak, kedua orang tua harus hadir, ayah dan ibu nya, karena selama diwawancaranya anaknya, kedua orang tua harus mendampingi. Jika orang tua berhalangan hadir, akan didampingi oleh orang yang sudah menerima kuasa secara tertulis.

Baca : Cara membuat paspor dengan antrian online di Bandung

Nah untuk membuat paspor anak, apa saja nih yang harus disiapkan? 

Gak jauh beda kok sama persiapan membuat paspor untuk orang dewasa. Jangan lupa untuk ambil antrian online dulu ya di Kantor Imigrasi terdekat. Diantaranya adalah : 

  1. KTP orang tua yang masih berlaku ( ayah dan ibu ) 
  2. Kartu keluarga
  3. Akta lahir / surat baptis 
  4. Buku nikah orang tua
  5. Surat pernyataan yang ditandatangani orang tua (nanti dikasi kok di Kantor Imigrasi)
  6. Materai  

Semua persyaratan itu harus difotokopi di kertas A4, juga ktp. Sekali lagi saya kasi tau nih untuk surat pernyataan nanti dikasi di Kantor imigrasi. Selain fotokopi an dokumen aslinya juga harus dibawa yah, lengkap.


Berapa biaya untuk pembuatan paspor anak? 

Untuk biaya / tarif pembuatan paspor anak sama dengan biaya pembuatan paspor dewasa. Untuk yang 24 halaman senilai 155ribu, tapi yang 24 halaman ini kayaknya sudah tidak diperbolehkan, entah apa alasannya. Untuk paspor biasa 48 halaman tarifnya 355ribu. 

Jangan lupa untuk mengambil antrian online dulu ya sebelum ke Kantor Imigrasi. Untuk wilayah Bandung, cek berkala antrian rutinnya setiap hari minggu malam dan senin malam, karena pada waktu itu dilakukan refresh oleh pihak Kantor Imigrasinya. 


Semoga bermanfaat. 






            Wassalam,



          Tian lustiana 





Share:
Read More

Wednesday, 9 January 2019

, , , , , ,

Meningkatkan Bonding Dengan Anak

Assalamualaikum, 

Sebagai ibu bekerja, kadang saya suka ngerasa hubungan saya sama neng Marwah kok makin kesini makin kayak renggang gitu. Beda banget aja sama dulu pas neng nya masih kecil. Sekarang neng udah agak gedean kok rasanya ibu agak renggang gitu sama neng, kenapa ya? Ah ibu sih berharap ini cuman perasaan ibu saja. 



Ya, memang hanya perasaan ibu nya saja. Kadang saya suka merasakan iri kalau neng lebih deket dengan nenek dan kakeknya, atau lebih seneng ngobrol sama ayahnya. Dan neng juga deket sama tante nya, duh saya jadi kepikiran neng menjauh loh. Padahal engga sama sekali. Justru saya dan neng menjadi semakin dekat, entahlah batin kami malah semakin terikat. Kadang hanya dengan kerlingan mata, neng paham loh inginnya ibu apa. 

Bonding antara anak dan ibu itu penting untuk masa depan anak kelak. Makanya sejak neng kecil saya tuh secapek apapun kalau tiap pulang kerja selalu usahakan atau menyempatkan untuk ngobrol bentar, ngobrolin tentang hari - harinya dan tentang apa saja. 

Ketangguhan anak untuk beradaptasi dengan teman dan lingkungannya pun bisa loh dipengaruhi oleh seberapa dekat anak dengan orang tuanya, orang tua disini berarti ayah dan ibu yah, hehe bukan ibu saja. Neng marwah juga alhamdulillah sama ayahnya cukup dekat, bahkan mesra loh. Kadang saya iri, haha. Soalnya sejak kecil neng lengket banget sama ayah. Gadisnya ayah. 

Pada postingan ini saya bakalan sharing tentang beberapa aktivitas yang insya allah bisa membangun bonding anak dan orang tua. 


Antarkan atau jemput anak sekolah 

Meskipun gak setiap hari, namun saya sesekali suka anterin neng Marwah sekolah. Anter neng Marwah sekolah biasanya ayah, karena ayah pergi kantor lebih pagi dari ibu. NAh nanti ibu sekalian ngantor sekalian anterin bekalnya neng Marwah, jadi aktivitas sebelum kantor kami sama - sama ke sekolah neng Marwah, hehe. 

Mengantarkan atau menjemput anak ke sekolah terlihat sepele kan? Ya, kegiatan sepele ini ternyata bisa membangun bonding anak dan orang tua karena selama perjalanan bisa sambil ngobrol dan bercanda sama anak. Ya kan? 


Menjemput sekolah neng Marwah juga kadang saya suka agendakan untuk ijin pulang cepet dari kantor, demi jemput sekolah neng. Sepulang sekolah biasanya saya suka mampir ke nasi padang atau toko buku sekedar jalan sebentar saja sambil ngobrol ringan sama neng. Mendengar curhatnya tentang sekolah dan teman - temannya sampe curhat tentang guru - guru nya. Seneng banget, bisa liat senyumnya mengembang ketika melihat saya ( yang jarang ) jemput sekolah di pintu gerbang sekolah. Itulah kebahagiaan saya, melihat senyuman manis anak tersayang. 

Setelah Makan bersama 

Ini rahasia umum banget, semua juga tau kali kalau makan bersama anak sangat baik untuk membangun bonding, ya kan? 

Momen pas makan bersama ya lakukan saja untuk makan, nah setelah makan bersama baru deh sambil ngobrol santai. Gitu. Soalnya kalau pas makan sambil ngobrol kan gak boleh, tar keselek. 


Setelah makan, biasanya kami (ibu, ayah dan neng ) suka diskusi kecil dan ringan gitu. Kadang saya suka membuka diskusinya tentang tempat main baru atau buku yang baru saja dibeli neng Marwah. Jadi diskusinya jangan berat - berat, yang bikin anak happy aja udah cukup. 

Menemani tidur 

Dulu sebelum neng bisa baca, saya paling rajin bacain cerita sebelum tidur. Nah kalau sekarang neng kan sudah besar, sudah kelas 4 SD jadi saya udah ga bacain cerita lagi, karena suka banyak protes kalau dibacain, haha. Aksennya ibu kurang cuco katanya, gitu. Jadi saya hanya nemenin saja sampe ia tidur saja. Kalau neng udah tidur, ibu nya me time, nonton drama korea. Haha seneng, 

Weekend bareng, selalu 


Usahakan untuk selalu weekend bareng anak. Saya dan suami komitmennya gitu. Meskipun hanya dirumah yang pasti kami harus barengan. Sekedar masak, nyuci sepatu atau tiduran yang penting barengan. Kadang jalan - jalan ke mall aja, ke toko buku atau taman, pulangnya makan bakso. Nikmat. 


Dan masih banyak lagi hal lainnya yang bisa dilakukan bersama anak agar bonding semakin meningkat dan terjaga. Jangan lewatkan, karena setiap momen bareng anak itu berharga. Setuju? 




                   Wassalam,


                Tian Lustiana 





Share:
Read More