Monday, 14 January 2019

, , , ,

Syarat Buat Paspor Anak

Assalamualaikum, 

Alhamdulillah neng sekarang sudah punya PASPOR. Mudah - mudahan ada rezekinya bisa ajak neng jalan - jalan ke luar negeri, aamiin. Neng seneng banget udah punya paspor. Dan negara impian neng adalah MEKKAH. Mudah2an neng secepatnya bisa ke Mekkah ya nak, aamiin.


Neng bikin paspor sejak Mei 2018, tapi ibu kelupaan terus buat edit dan publish postingan ini hehe. Terlambat gapapa kali yah daripada engga sama sekali, hehe.

Cara bikin paspor anak sama dewasa ya gak jauh beda banget. Anak yang usianya dibawah 17 tahun masih masuk kategori anak karena kan belum memiliki KTP (Kartu Tanda Penduduk). Oiya untuk membuat paspor anak, kedua orang tua harus hadir, ayah dan ibu nya, karena selama diwawancaranya anaknya, kedua orang tua harus mendampingi. Jika orang tua berhalangan hadir, akan didampingi oleh orang yang sudah menerima kuasa secara tertulis.

Baca : Cara membuat paspor dengan antrian online di Bandung

Nah untuk membuat paspor anak, apa saja nih yang harus disiapkan? 

Gak jauh beda kok sama persiapan membuat paspor untuk orang dewasa. Diantaranya adalah : 

  1. KTP orang tua yang masih berlaku ( ayah dan ibu ) 
  2. Kartu keluarga
  3. Akta lahir / surat baptis 
  4. Buku nikah orang tua
  5. Surat pernyataan yang ditandatangani orang tua (nanti dikasi kok di Kantor Imigrasi)
  6. Materai  

Semua persyaratan itu harus difotokopi di kertas A4, juga ktp. Sekali lagi saya kasi tau nih untuk surat pernyataan nanti dikasi di Kantor imigrasi. Selain fotokopi an dokumen aslinya juga harus dibawa yah, lengkap.


Berapa biaya untuk pembuatan paspor anak? 

Untuk biaya / tarif pembuatan paspor anak sama dengan biaya pembuatan paspor dewasa. Untuk yang 24 halaman senilai 155ribu, tapi yang 24 halaman ini kayaknya sudah tidak diperbolehkan, entah apa alasannya. Untuk paspor biasa 48 halaman tarifnya 355ribu. 

Jangan lupa untuk mengambil antrian online dulu ya sebelum ke Kantor Imigrasi. Untuk wilayah Bandung, cek berkala antrian rutinnya setiap hari minggu malam dan senin malam, karena pada waktu itu dilakukan refresh oleh pihak Kantor Imigrasinya. 


Semoga bermanfaat. 






            Wassalam,



          Tian lustiana 




Share:
Read More

Wednesday, 9 January 2019

, , , , , ,

Meningkatkan Bonding Dengan Anak

Assalamualaikum, 

Sebagai ibu bekerja, kadang saya suka ngerasa hubungan saya sama neng Marwah kok makin kesini makin kayak renggang gitu. Beda banget aja sama dulu pas neng nya masih kecil. Sekarang neng udah agak gedean kok rasanya ibu agak renggang gitu sama neng, kenapa ya? Ah ibu sih berharap ini cuman perasaan ibu saja. 



Ya, memang hanya perasaan ibu nya saja. Kadang saya suka merasakan iri kalau neng lebih deket dengan nenek dan kakeknya, atau lebih seneng ngobrol sama ayahnya. Dan neng juga deket sama tante nya, duh saya jadi kepikiran neng menjauh loh. Padahal engga sama sekali. Justru saya dan neng menjadi semakin dekat, entahlah batin kami malah semakin terikat. Kadang hanya dengan kerlingan mata, neng paham loh inginnya ibu apa. 

Bonding antara anak dan ibu itu penting untuk masa depan anak kelak. Makanya sejak neng kecil saya tuh secapek apapun kalau tiap pulang kerja selalu usahakan atau menyempatkan untuk ngobrol bentar, ngobrolin tentang hari - harinya dan tentang apa saja. 

Ketangguhan anak untuk beradaptasi dengan teman dan lingkungannya pun bisa loh dipengaruhi oleh seberapa dekat anak dengan orang tuanya, orang tua disini berarti ayah dan ibu yah, hehe bukan ibu saja. Neng marwah juga alhamdulillah sama ayahnya cukup dekat, bahkan mesra loh. Kadang saya iri, haha. Soalnya sejak kecil neng lengket banget sama ayah. Gadisnya ayah. 

Pada postingan ini saya bakalan sharing tentang beberapa aktivitas yang insya allah bisa membangun bonding anak dan orang tua. 


Antarkan atau jemput anak sekolah 

Meskipun gak setiap hari, namun saya sesekali suka anterin neng Marwah sekolah. Anter neng Marwah sekolah biasanya ayah, karena ayah pergi kantor lebih pagi dari ibu. NAh nanti ibu sekalian ngantor sekalian anterin bekalnya neng Marwah, jadi aktivitas sebelum kantor kami sama - sama ke sekolah neng Marwah, hehe. 

Mengantarkan atau menjemput anak ke sekolah terlihat sepele kan? Ya, kegiatan sepele ini ternyata bisa membangun bonding anak dan orang tua karena selama perjalanan bisa sambil ngobrol dan bercanda sama anak. Ya kan? 


Menjemput sekolah neng Marwah juga kadang saya suka agendakan untuk ijin pulang cepet dari kantor, demi jemput sekolah neng. Sepulang sekolah biasanya saya suka mampir ke nasi padang atau toko buku sekedar jalan sebentar saja sambil ngobrol ringan sama neng. Mendengar curhatnya tentang sekolah dan teman - temannya sampe curhat tentang guru - guru nya. Seneng banget, bisa liat senyumnya mengembang ketika melihat saya ( yang jarang ) jemput sekolah di pintu gerbang sekolah. Itulah kebahagiaan saya, melihat senyuman manis anak tersayang. 

Setelah Makan bersama 

Ini rahasia umum banget, semua juga tau kali kalau makan bersama anak sangat baik untuk membangun bonding, ya kan? 

Momen pas makan bersama ya lakukan saja untuk makan, nah setelah makan bersama baru deh sambil ngobrol santai. Gitu. Soalnya kalau pas makan sambil ngobrol kan gak boleh, tar keselek. 


Setelah makan, biasanya kami (ibu, ayah dan neng ) suka diskusi kecil dan ringan gitu. Kadang saya suka membuka diskusinya tentang tempat main baru atau buku yang baru saja dibeli neng Marwah. Jadi diskusinya jangan berat - berat, yang bikin anak happy aja udah cukup. 

Menemani tidur 

Dulu sebelum neng bisa baca, saya paling rajin bacain cerita sebelum tidur. Nah kalau sekarang neng kan sudah besar, sudah kelas 4 SD jadi saya udah ga bacain cerita lagi, karena suka banyak protes kalau dibacain, haha. Aksennya ibu kurang cuco katanya, gitu. Jadi saya hanya nemenin saja sampe ia tidur saja. Kalau neng udah tidur, ibu nya me time, nonton drama korea. Haha seneng, 

Weekend bareng, selalu 


Usahakan untuk selalu weekend bareng anak. Saya dan suami komitmennya gitu. Meskipun hanya dirumah yang pasti kami harus barengan. Sekedar masak, nyuci sepatu atau tiduran yang penting barengan. Kadang jalan - jalan ke mall aja, ke toko buku atau taman, pulangnya makan bakso. Nikmat. 


Dan masih banyak lagi hal lainnya yang bisa dilakukan bersama anak agar bonding semakin meningkat dan terjaga. Jangan lewatkan, karena setiap momen bareng anak itu berharga. Setuju? 




                   Wassalam,


                Tian Lustiana 





Share:
Read More