a mother treasure is her daughter

Wednesday, 9 January 2019

Meningkatkan Bonding Dengan Anak

26 comments
Assalamualaikum, 

Sebagai ibu bekerja, kadang saya suka ngerasa hubungan saya sama neng Marwah kok makin kesini makin kayak renggang gitu. Beda banget aja sama dulu pas neng nya masih kecil. Sekarang neng udah agak gedean kok rasanya ibu agak renggang gitu sama neng, kenapa ya? Ah ibu sih berharap ini cuman perasaan ibu saja. 



Ya, memang hanya perasaan ibu nya saja. Kadang saya suka merasakan iri kalau neng lebih deket dengan nenek dan kakeknya, atau lebih seneng ngobrol sama ayahnya. Dan neng juga deket sama tante nya, duh saya jadi kepikiran neng menjauh loh. Padahal engga sama sekali. Justru saya dan neng menjadi semakin dekat, entahlah batin kami malah semakin terikat. Kadang hanya dengan kerlingan mata, neng paham loh inginnya ibu apa. 

Bonding antara anak dan ibu itu penting untuk masa depan anak kelak. Makanya sejak neng kecil saya tuh secapek apapun kalau tiap pulang kerja selalu usahakan atau menyempatkan untuk ngobrol bentar, ngobrolin tentang hari - harinya dan tentang apa saja. 

Ketangguhan anak untuk beradaptasi dengan teman dan lingkungannya pun bisa loh dipengaruhi oleh seberapa dekat anak dengan orang tuanya, orang tua disini berarti ayah dan ibu yah, hehe bukan ibu saja. Neng marwah juga alhamdulillah sama ayahnya cukup dekat, bahkan mesra loh. Kadang saya iri, haha. Soalnya sejak kecil neng lengket banget sama ayah. Gadisnya ayah. 

Pada postingan ini saya bakalan sharing tentang beberapa aktivitas yang insya allah bisa membangun bonding anak dan orang tua. 


Antarkan atau jemput anak sekolah 

Meskipun gak setiap hari, namun saya sesekali suka anterin neng Marwah sekolah. Anter neng Marwah sekolah biasanya ayah, karena ayah pergi kantor lebih pagi dari ibu. NAh nanti ibu sekalian ngantor sekalian anterin bekalnya neng Marwah, jadi aktivitas sebelum kantor kami sama - sama ke sekolah neng Marwah, hehe. 

Mengantarkan atau menjemput anak ke sekolah terlihat sepele kan? Ya, kegiatan sepele ini ternyata bisa membangun bonding anak dan orang tua karena selama perjalanan bisa sambil ngobrol dan bercanda sama anak. Ya kan? 


Menjemput sekolah neng Marwah juga kadang saya suka agendakan untuk ijin pulang cepet dari kantor, demi jemput sekolah neng. Sepulang sekolah biasanya saya suka mampir ke nasi padang atau toko buku sekedar jalan sebentar saja sambil ngobrol ringan sama neng. Mendengar curhatnya tentang sekolah dan teman - temannya sampe curhat tentang guru - guru nya. Seneng banget, bisa liat senyumnya mengembang ketika melihat saya ( yang jarang ) jemput sekolah di pintu gerbang sekolah. Itulah kebahagiaan saya, melihat senyuman manis anak tersayang. 

Setelah Makan bersama 

Ini rahasia umum banget, semua juga tau kali kalau makan bersama anak sangat baik untuk membangun bonding, ya kan? 

Momen pas makan bersama ya lakukan saja untuk makan, nah setelah makan bersama baru deh sambil ngobrol santai. Gitu. Soalnya kalau pas makan sambil ngobrol kan gak boleh, tar keselek. 


Setelah makan, biasanya kami (ibu, ayah dan neng ) suka diskusi kecil dan ringan gitu. Kadang saya suka membuka diskusinya tentang tempat main baru atau buku yang baru saja dibeli neng Marwah. Jadi diskusinya jangan berat - berat, yang bikin anak happy aja udah cukup. 

Menemani tidur 

Dulu sebelum neng bisa baca, saya paling rajin bacain cerita sebelum tidur. Nah kalau sekarang neng kan sudah besar, sudah kelas 4 SD jadi saya udah ga bacain cerita lagi, karena suka banyak protes kalau dibacain, haha. Aksennya ibu kurang cuco katanya, gitu. Jadi saya hanya nemenin saja sampe ia tidur saja. Kalau neng udah tidur, ibu nya me time, nonton drama korea. Haha seneng, 

Weekend bareng, selalu 


Usahakan untuk selalu weekend bareng anak. Saya dan suami komitmennya gitu. Meskipun hanya dirumah yang pasti kami harus barengan. Sekedar masak, nyuci sepatu atau tiduran yang penting barengan. Kadang jalan - jalan ke mall aja, ke toko buku atau taman, pulangnya makan bakso. Nikmat. 


Dan masih banyak lagi hal lainnya yang bisa dilakukan bersama anak agar bonding semakin meningkat dan terjaga. Jangan lewatkan, karena setiap momen bareng anak itu berharga. Setuju? 




                   Wassalam,


                Tian Lustiana 





26 comments:

  1. Weekend bareng, selalu. Its a best family time...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, bikin seneng dan kerasa lama weekend nya

      Delete
  2. Sering lihat kalau para emak bawa anak-anak mereka, selalu saja ada cerita menarik di dalamnya termasuk cara bonding dengan anak. Yah, harus diakui sih kedekatan secara intens bisa membuat anak jadi lengket sama orangtuanya, jadi ngerasa nyaman :)
    Pelajaran berharga nih ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, menjadi orang tua memang harus selalu belajar

      Delete
  3. Akh banyak banget ya hal hal sederhana yang bisa kita lakukan dengan anak. Aku selalu seru aja kalau tiap hari anak ada aja cerita tentang sekolah atau di tempat les nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seneng yah kalau denger anak bercerita dengan antusias

      Delete
  4. Hehe iya hanya perasaan De Tian saja pastinya....Memang sama anak hrs selalu dekat ya teh krn itu berpengaruh pada psukoligis anak juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya kadang suka gimana gitu teh kalau anak tiba2 ngejauh, sedih

      Delete
  5. aku juga sebelum kerja suka anter keponakan, belum punya anak jadinya ke keponakan deh, tapi bener jadi deket banget sama keponakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan, jadi nyaman ya kalau deket sama anak / ponakan

      Delete
  6. Subhanallah aku liatnya seneng banget, aku jadi mikir kalo punya anak 1 jadi fokus banget, sekarang kan blm sempet nonton drakor tapi setelah baca ini semua ada waktunya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. YUps, semua akan ada waktunya kok, tenang saja

      Delete
  7. Paling seneng adalah saat2 kelonan sama anak2... hmmm

    ReplyDelete
  8. wah, jadi banyak belajar kalau ternyata bonding buat anak gak perlu hal-hal yang sophisticated. cukup hal ringan, yang penting jiwa dan pikiran kita ada bersama anak kita.

    ReplyDelete
  9. Jadi pembelajaran nih buat saya yang masih lajang.. hehe.. tapi saya pun kurang deket sama orang tua saya, mungkin karena mereka juga belum paham masalah ini. Yang penting jadi pembelajaran aja buat saya nanti :) Terimakasih bu infonya

    ReplyDelete
  10. Yang paling penting emang orang tua harus menyefiakan waktu untuk bisa dekat dan mengobrol dengan anak. Setiap usia pasti ada perbedaanya ya kak. Terus yang ngga boleh dilupakan juga bahwa pada hakikatnya, orang tua harus selalu ada untuk anaknya

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah jadi dapet ilmu baru tentang meningkatkan bonding dengan anak, dengan hal kecil seperti ini sangat berpengaruh ke masa depan anak ya teh. Semoga aku jg bisa praktekin hal kecil gini kalau udah punya anak hihi nuhun teh Tian

    ReplyDelete
  12. Waaah so inspiring!
    Semoga sehat selalu yaa Teh Tian dan keluarga aamiiin

    ReplyDelete
  13. Setuju banget teh, harus nyediain waktu utk bangun bonding sm anak ya

    ReplyDelete
  14. Sama banget saya juga kadang iri kalau Aska apet pisan sama Ayahnya. Haha. Tapi ada untungnya juga jadi bisa ngurus rumah atau ngurus adeknya kalau lagi repot. Hihii

    ReplyDelete
  15. Gagal fokus sama green tea yg disebalah neng Marwah. Pengeeeeeen...
    kersama Ibu dan ayah ke Neng marwah asik banget. Neng Marwah beruntung bgt punya ortu kalian :*

    ReplyDelete
  16. Hehe, jadi ingat masa laluuuuuu banget, waktu kerja dan harus berbagi dengan bermain sama anak.Semoga selalu dekat dengan anak ya Tian...

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, berikan komentar yuk. Eh tapi saya mohon jangan masukkan link hidup yah, atau saya delete :)