Post Top Ad

Thursday, 18 July 2019

Thursday, July 18, 2019

Pengalaman Berobat Ke Rumah Sakit Grha Bunda Bandung

Bismillah,

Selasa 16 Juli 2019.  sepulang sekolah neng Marwah demam. Katanya badannya sakit dan kepalanya pusing. Neng Marwah mengeluhkan kalau di Sekolah, kipas anginnya menghadap ke dia banget, jadi saya pikir neng Marwah masuk angin. Untuk demamnya saya cuman kasi paracetamol aja dan saya baluran aja badannya karena mikirnya masuk angin. Pas malamnya neng Marwah kembali demam, tinggi. Saya berikan kembali obat dan minum air putih yang banyak. Tidurnya gak nyenyak, ya memang kalau sedang demam gitu neng Marwah suka mengigau jadi tidurnya pun terganggu.


Pagi hari, suhu badannya turun tidak sepanas semalam. Saya agak lega, makanya saya kerja. Neng Marwah engga sekolah, sama nenek nya saja di rumah. Pas siang, badannya kembali demam. Karena saya khawatir sekali, akhirnya saya ijin pulang cepat dari kantor dan langsung nyari alternatif dokter anak. Karena neng Marwah biasanya ditangani sama dokter Kelly, namun sekarang dokter Kelly sudah meninggal, jadi saya seakan kehilangan arah gitu nyari dokter anak yang cocok. Sebenernya beberapa temen nyaranin bawa ke dokter umum saja, toh neng Marwah sudah 11 tahun ini, tapi saya masih ragu. Saya masih ingin neng Marwah ditangani sama dokter anak, jangan dokter umum dulu deh. Akhirnya setelah pencarian panjang, saya nemu jadwal Prof Hery Garna di Rsia Grha Bunda Bandung. Di jadwal tertera jam 4 sore, oke masih ada waktu pikir saya.


Ga pikir panjang lagi, saya pulang terus bawa neng Marwah ke Grha Bunda. Pertama ambil nomor antrian, kemudian nanti dipanggil Customer Service nya, ditanya mau ke dokter mana. Oke, prof Herry Garna praktek jam 4 dan saya dapat antrian nomor 1. Entah emang lagi sepi apa gimana, tapi seneng banget deh jadi saya pikir ga usah antri lama. Kami pun nunggu depan ruang praktek. Sebelumnya neng Marwah diperiksa berat badan, suhu badan dan ditanya gejala sakit plus udah berapa lama panasnya ini oleh suster. 

Tidak lama kemudian Prof Herry Garna datang, neng Marwah pun dipanggil. Ditanya gejala apa saja dan sudah berapa lama demamnya, saya jawab seingatnya. Neng Marwah pun mengeluhkan semua yang dia rasakan, alhamdulillah anaknya sudah besar jadi sudah bisa menceritakan apa yang ia rasakan. Prof Herry belum bisa kasi diagnosa, maka menyarankan neng Marwah buat di tes darah dan di rekam rongga dada nya, namanya apa yah lupa hehhe. Saya sih iya - iya aja pas Prof Herry Garna bilang gitu, ya namanya juga lagi panik jadi saya iya in aja. Apalagi beberapa waktu lalu ada yang DB di deket rumah, jadi saya kok jadi kepikiran takutnya neng Marwah kena DB.



Saya pun langsung diarahkan sama suster untuk melakukan pembayaran dulu sebelum tindakan lab dan rontgen. Saya dan neng Marwah pun ke kasir, lumayan antri. Pas mau bayar, wow saya terKEJUT. Mahal bo wkwkw. Untuk dokter, rontgen dan lab itu 1.066.000 itu belum sama obat. Bismillah untuk kesehatan neng Marwah saya bayar saja meski perih, haha. Duh mana ga di cover BPJS atau asuransi lain nih, tapi gapapa lah yang penting neng Marwah sehat, aamiin. 

Selesai pembayaran, saya pun langsung ke lab dan ruang rontgen, ga antri sih. Namun hasilnya lama keluar, wkwkw nunggu hampir 3 jam. Mana neng Marwah lagi demam, pusing, antri pula, kebayang ga? Kasian banget kan. Saya sampe bolak - balik nanyain ke suster hasilnya kok lama, padahal tadi janjinya cuman sejam doang, huhuhu. Masalahnya neng Marwah sedang sakit, nunggu lama gini malah bikin dia lemes dan tambah pusing, mana ga ada ruangan khusus pula buat nunggu yang nyaman, hanya ada kursi biasa saja. Kalau sakitnya biasa sih gapapa duduk  - duduk juga.


Setelah lama nunggu, akhirnya hasilnya keluar. Neng Marwah langsung dipanggil kembali ke ruangan prof Herry Garna. Setelah dibacakan dengan seksama, diagnosa nya neng Marwah kena DB, namun untuk trombositnya masih bagus, 274ribu. Jadi masih boleh pulang, nanti hari Jumat 19 Juli 2019 diminta kembali lagi kesini buat cek darah. Untuk hasil rontgen juga alhamdulillah baik, tidak ada flek dan bersih semua. Meski agak sedih, tapi seneng karena selama ini neng suka batuk2 itu bukan ada flek tapi emang kelebihan berat badan. Untuk usia neng Marwah 11 tahun normalnya 35kg an kata Prof Herry Garna, ini neng Marwah 46.6kg, hehe kelebihan kan?

Pulangnya neng Marwah dibekali obat antibiotik dan obat untuk pernapasannya, untuk obat panas nya ga dikasi soalnya udah ada sanmol forte di rumah. Biaya obat nambah lagi sekitar 246ribuan. Jadi total yang saya habiskan hari ini adalah :

1.066.000 + 246.000 = 1.312.000 


Mudah - mudahan trombositnya membaik dan ga sampe dirawat inap, itulah yang saya pintakan pada yang maha kuasa, aamiin yaa Rabb. 


So far first impression saya ke Rsia Grha Bunda ini adalah, layanan cepat tanggap dari pihak dokter hanya saja dari pihak susternya yang agak kurang ramah, but so far oke. Mudah2an sih ga kesini lagi, mudah2an neng Marwah sehat -sehat selalu, aamiin.