Thursday, 20 February 2020

Manfaat Masak Untuk Anak

Thursday, February 20, 2020 0 Comments
Bismillah, 

Mengajarkan anak atau mengajak anak memasak itu ternyata banyak manfaatnya ya bu. Tapi memang harus didampingi, jangan biarkan sendiri. Namanya juga belajar, ga mungkin kan ya dilepas sendiri, hehe. 



Sejak TK, neng Marwah tuh suka banget ngerengek minta bantuin saya masak. Saya sih biasanya suka suruh dia nuang bumbu atau nyuci sayuran. Seiring bertambahnya usia neng Marwah, sekarang neng Marwah suka bantuin lebih dari nyuci sayuran. Sekarang sih sudah bisa disuruh iris bawang atau balikin gorengan di wajan. Tapi masih tetap saya awasi, ga saya tinggal sendirian. Neng Marwah juga sekarang udah bisa masak telur ceplok sendiri, udah bisa bikin nasi goreng sendiri juga dan nasi gorengnya enak. 

Memang, apa saja sih manfaat dari memasak ini buat anak? Diantaranya adalah : 

Memasak bisa meningkatkan kepercayaan diri anak 
Bukan hanya bisa menciptakan banyak jenis makanan, namun anak juga akan semakin percaya diri loh bila berhasil memasak dan masakannya dimakan keluarga. Meskipun kurang enak, tapi jika diberikan penghargaan, anak akan merasa bangga dan ini bisa meningkatkan kepercayaan diri anak. 




Memasak membuat anak belajar mengeksplorasi 
Masak itu kan banyak nyoba, mulai dari bumbu dan bahan masakan lainnya. Nah dengan belajar memasak, anak menjadi banyak kenal dengan bumbu masakan dan bahan masakan, jadilah anak terpicu buat more explore. Semakin banyak anak eksplorasi maka anak akan semakin kreatif loh bu. Misalnya nih anak diajarkan membuat kolak pisang, maka ajarkan dulu diawal nih Resep Kolak Pisang nya. Saya biasanya ajarkan juga nyari resepnya, biasa saya nyari resep masakan itu di selerasa.com , disana lengkap sekali resep - resepnya loh, bu. 


Memasak mampu meningkatkan kemampuan anak untuk memahami sesuatu
Saya kan ajarkan dari resepnya, nah dalam resepnya tuh ada bahan - bahan dan cara memasaknya. Anak harus bisa baca dan memahami nih petunjuk dan langkah - langkah memasaknya. Gimana cara menambahkan bahan harus berurutan. Dan teknik memasak lainnya yang merupakan bagian penting dalam kegiatan memasak. Jadi kegiatan memasak ini tuh bikin kemampuan anak untuk memahami sesuatu akan meningkat. 

Itulah, beberapa manfaat memasak untuk anak. Selain itu, dengan belajar memasak anak juga diajarkan untuk bersyukur loh. Jadi anak pun menjadi lebih bisa menghargai makanan, karena butuh effort banget dalam memasak, ya kan? Anak jadi lebih menghargai makanan dan ga bakalan deh buang - buang makanan. Yuk libatkan anak ketika memasak, jangan lupa tetap awasi ya. 



With love,




Wednesday, 29 January 2020

Tips Sederhana Agar Anak Suka Makan Sayur

Wednesday, January 29, 2020 3 Comments
Bismillah, 


Saya sering banget dengerin curhatan temen - temen yang anaknya gak suka sayuran, dan mereka tuh suka nanya kok neng Marwah kalau makan sayur lahap banget. Padahal sih dulu saya ga pernah maksain neng Marwah buat konsumsi sayuran dan buah, tapi memang selalu saya biasakan. 


Banyak juga yang nanyain, gimana nih tips nya biar anaknya juga suka makan sayuran. Soalnya emang pusing kali yah kalau anaknya ga suka makan sayuran, apalagi kalau anaknya suka makan goreng - gorengan saja kan cepet kena radang jadinya. 

Kalau menurut saya sih, jika anak sedang susah makan sayur atau dia ga suka yang jangan dipaksa, jangan ditakut - takuti apalagi dimarahi. Kalau digituin, yang ada anak malah makin gak suka dan gak mau deh makan sayuran, bener gak? 

Kalau dipaksain gitu nanti mindset anak bilang sayuran itu adalah makanan yang engga enak, dan dibenci. Duh jangan sampai deh anak beneran benci makanan. 

Terus gimana dong caranya biar anak suka makan sayur? Bismilah, mudah - mudahan tips sederhana ala saya ini bisa diterapkan dan membuat anak - anak suka makan sayur yaaa.

Baca : Pentingnya Menjaga Kebersihan Botol Susu Anak, Terutama di 1000 Hari Perlindungan dengan 8 Protection Dari Sleek Baby Bottle Nipple & Accessories Cleanser

Biasakan makan sayur sejak kecil 
Ketika MPASI, saya selalu memasak sayuran untuk neng Marwah, jadi saya banyakin sayuran dibandingkan daging atau ikan untuk awal - awal perkenalan. Dibiasakan supaya anak terbiasa konsumsi sayuran juga. Nah perlahan saya mix deh tuh sayuran dengan daging atau ikan, tapi tetap campuran sayurannya lebih banyak. Dan supaya gak bosen, biasanya saya ganti - ganti menu sayurnya. Misalnya buat pagi wortel, siang brokoli dan makan malam bayam. Capek sih, tapi demi anak ya dilakukan saja dengan senang hati. 

Coba semua sayuran 
Semua jenis sayuran kayaknya pernah saya kasi deh ke neng Marwah, sejak kecil sampe sekarang. Neng Marwah juga pernah makan pare alias paria loh, dan dia ga suka katanya pahit. Neng Marwah juga suka aneka jenis sayuran yang sudah dimasak, misalnya sayur lodeh, sayur sop dan sayur asem. Ini saya kasi ketika neng Marwah sudah besar yah, bukan buat MPASI hehe. Sekarang neng Marwah sudah kelas 5SD dan paling suka makan sayuran apalagi kalau makan sama sayur sop atau sayur asem favoritenya. Pasti makannya lahap. Saking neng Marwah sukanya sama sayur asem buatan neneknya, saya sampe searching dong resep sayur asem biar bisa masak sendiri di rumah, hehe. Dan alhamdulillah berhasil. 


Jadi coba saja semua jenis sayuran dan tawarkan pada anak, mana saja sayuran yang dia sukai dan tidak ia sukai. Jangan kasi sayuran yang sama saja, takutnya anak jadi bosan. 


Jangan bohongi anak ketika makan sayur
Saya pernah liat seorang teman yang menyembunyikan sayuran dibalik nasi anak dan disuapkan pada anak, begitu kegigit sama anak ya dimuntahkan sama anaknya. Sejak dulu saya ga pernah menyembunyikan sayuran, saya ingin anak tau apa yang ia makan, sayur ya sayur harus terlihat. Rasa dan bentuknya harus asli biar anak tau jenis sayurannya. 


Masak dan makan bersama 
Neng Marwah paling seneng makan hasil masakannya, jadi saya selalu libatkan ia buat ikut masak juga sejak kecil. Kalau masak sendiri, biasanya anak akan lebih semangat buat makan karena kan ia merasa itu masakannya sendiri dan harus dihabiskan. Selain itu, masak bersama juga bikin bonding lebih kuat sama anak. 


Kalau menurut bu ibu gimana nih? Ada yang punya tips lain supaya anak lebih suka makan sayuran? Sharing yuk. 



With love, 



Monday, 13 January 2020

Inilah Tantangan Parenting Zaman Now

Monday, January 13, 2020 1 Comments
Bismillah,

"Sekarang mah susah yah ngurusin anak teh, serba salah. Dikasaran salah, dibageuran nyalutak!

Curhat teman saya yang anaknya sudah memasuki usia SMA. 

Meskipun neng Marwah masih duduk di bangku SD, namun saya pasti nanti akan merasakan dong neng Marwah yang terus bertumbuh. Tapi memang, anak - anak sekarang tuh saya lihat lebih aktif dan re aktif. Jadi susah juga menggenggam anak, dikasarin jangan, dibaikin anak jadinya manja dan semaunya. Jadi gimana? Kalau kata mamah saya mah, kalau ke anak itu harus tarik ulur, jangan dikekang dan jangan dibiarin terus.


Kalau anak - anak masih kecil sih enak yah, pikirannya hanya masalah anak mau makan apa enggak, anak mau minum susu apa engga. Tapi seiring bertambahnya usia anak, tanggung jawab lebih besar lagi, bukan sekedar mikirin asupan nutrisi anak. Namun masalah pendidikan agama , ahlak, moral dan lainnya adalah tanggung jawab terbesar. Apalagi nih yah, di era digital ini ngurusin anak itu saingannya si setan gepeng alias smartphone. 

Jadi tantangan banget kan bu ibu? 

Era digital ini, kemajuan yang makin oke, jaringan internetnya oke dan juga teknologi informasinya. Plus minus sih yah, tergantung kita mau pakai buat yang positive atau negative. Gak bisa juga kita jauhkan anak dari kemajuan teknologi dan digital ini. 

Sekarang tuh anak - anak balita pun sudah pandai bermain gawai, ya kan? Bahkan orang tuanya kadang kalah pintarnya bermain gawai deh. Artinya anak - anak itu memang pada cerdas kan? Jadi memang ga bisa dipungkiri juga bahwa manfaat dan sisi positive dari teknologi digital itu banyak, tapi jangan salah siis negatif nya buanyak sekali loh. Dan sisi negative dari teknologi digital zaman now inilah yang menjadi tantangan orang tua dalam melaksanakan pola asuh pada anaknya.


Lantas apa saja tuh sisi negatif dari era digital ini dalam pengasuhan / parenting ? 

Prestasi belajar anak yang menurun, karena penggunaan gawai yang berlebihan, jadi batasi penggunaannya. Buat screening supaya anak gak berlebihan menggunakannya. 
 Aktivitas fisik anak jadi terbatas soalnya anak menjadi lebih seneng duduk diam sambil menggunakan gawai. Peer besar banget ini, padahal kan anak - anak tuh sangat butuh gerak fisik buat kecerdasan dan tumbuh kembangnya juga. 
 Keterampilan sosial dan bahasa anak akan terhambat jika anak sejak kecil sudah kenalan sama gawai. 
 Kesehatan mata pada anak zaman now itu jadi perhatian loh, banyak anak - anak yang sudah butuh kacamata bukan karena kutu buku namun karena kutu gawai. 
  Masalah konsentrasi anak pun terganggu soalnya anak akan selalu minta bermain gawai, jika tidak ia akan gelisah. 
  Masalah pornografi, kekerasan dan nilai negative lainnya jika penggunaan gawai

Dan masalah lainnya akibat anak kecanduan atau dikenalkan dengan gadget / gawai sejak dini.

Gimana nih cara mendeteksi atau mengetahui tanda - tanda kecanduan sama gawai / gadget ? 

Emosi anak lebih cepat meledak - ledak jika gawai nya diambil.
 Anak tidak tertarik sama aktivitas fisik, lebih senang nonton youtube atau bermain games pada gawai.
 Prestasi belajar anak menurun.
 Anak menjadi enggan sosialisasi

Itu saja? Tentu tidak, masih banyak tanda - tanda lainnya.

Kenapa sih kecanduan itu mudah terjadi sama anak - anak? 

Ada satu bagian pada otak anak, prefrontal korteks namanya. Ini tuh belum berkembang optimal pada anak. Akan berkembang optimal ketika anak berusia 25 tahun. Fungsi bagian ini tuh menjalankan beberapa fungsi, diantaranya menjalankan fungsi perencanaan, penilaian, pertimbangan konsekuensi, masalah pengambilan keputusan, mengendalikan keinginan dan lainnya.

Nah, gawai / gadget ini lah yang sering memberikan efek rewarding yang membuat cairan dopamin membanjiri prefrontal korteks, jadinya fungsinya pun terganggu.

Jadi masalah kan? Gimana solusinya?

Hidup harus seimbang. Sebagai orang tua, kita harus memiliki sinergi dan keseimbangan peran pengasuhan diantara ibu dan ayah. Udah pada tau kan bahwa orang tua itu adalah role model nyata dan seimbang, makanya biar anak ga main gawai terus ya mulai dari kita sebagai orang tuanya untuk ikut membatasi penggunaan gawai / gadget. Jadi aktivitas bersama keluarga harus bener - bener seimbang.

Jadilah orang tua yang hangat. Jangan ada kekerasan fisik, emosional, verbal dan kekerasan lainnya dalam ruang lingkup keluarga. Tunjukkan kasih sayang secara fisik dan nyata pada anak, pelukan dan ciuman orang tua pada anaknya setiap saat akan menimbulkan kenyaman dan ketenangan pada anak. KOmunikasi dua arah yang positif bersama anak, ini akan membuat anak merasa dihargai, dipahami dan diperlakukan secara adil jadi insya allah anak akan terbentuk menjadi pribadi yang positif.

Bagaimana sih komunikasi positif itu? 

Adalah komunikasi yang meliputi perkataan jujur, volume suara, intonasi dan ekspresi harus bener - bener disesuaikan. Perlakukan anak dengan cara unik dan jangan sesekali membandingkan anak, hindari perintah yang keras, jangan terlalu keras menasihati.


Jadilah orang tua yang serba bisa. Orang tua terutama ibu adalah madrasah utama untuk anaknya, makanya jadilah orang tua yang expert dan selalu mau belajar. Orang tua itu harus pandai memahami kebiasaan anak, sifat anak dan kemampuan anak tuh apa saja, orang tua harus paham. Orang tua harus expert dalam hal agama karena kitalah yang pertama mengajarkan anak memahami agama dan menerapkan dalam kehidupan. Jangan malas untuk belajar terus tentang pola asuh / parenting. Dan harus paham juga jangan gaptek karena sekarang teknologi semakin kencang majunya jadi sebagai orang tua harus mengikuti.



Itulah tantangan yang harus kita hadapi dalam menerapkan pola asuh pada anak. Didiklah anakmu sesuai zamannya, begitu perintah baginda Nabi Muhammad.


With Love,

           Tian lustiana










Monday, 23 December 2019

Dampak Negatif dari Helicopter Parenting

Monday, December 23, 2019 29 Comments
Bismillah,

Sebagai seorang ibu, saya tuh sejak neng Marwah lahir selalu ingin memastikan kondisi neng Marwah selalu sehat dan baik, tanpa kurang satu apapun. Saya pun merasakan pasti semua ibu memiliki keinginan dan perasaan yang persis saya rasakan. Naluri orang tua itu kuat sekali buat menjaga anak serta mengawasi anak, betul?



Istilahnya tuh segala hal dilakukan deh yang penting anak sehat dan selalu dalam kondisi baik. Tapi ya, jika semua itu dilakukan berlebihan, maka efeknya pun kurang baik ternyata. Dulu saya sangka semua yang berlebihan ini dalam mengungkapkan sayang sama anak bagus ternyata saya salah. Perilaku berlebihan ini tuh kurang bagus untuk anak dan jangan deh diterapkan dalam pola asuh, perilaku ini kerap disebut dengan istilah Helicopter Parenting.


Helicopter Parenting. Apaan sih itu? 

Helicopter parenting itu adalah sebuah usaha yang dinilai berlebihan yang dilakukan oleh orang tua kepada atau untuk anaknya, usaha yang cenderung ingin terlibat dan masuk ke dalam semua kehidupan anak.

Akibat yang terjadi karena Helicopter Parenting ini adalah, sebagai orang tua jadinya saya cenderung melakukan overcontrolling, overprotecting dan juga overperfecting.


Saya rasakan sendiri ini, ketika saya melarang neng Marwah bermain sama temen- temennya yang saya nilai buruk dan malah akan menyakiti neng Marwah, padahal kan belum tentu begitu. Belum tentu teman neng Marwah yang saya anggap buruk ternyata kurang baik atau gimana, ya kan? Hal lain yang sering saya lakukan adalah, saya tuh sering banget milih eskul, mainan dan apapun untuk neng Marwah, jadi saya ga memberikan kesempatan neng Marwah buat milih. Jadi saya seakan ngontrol banget. lah, emang orang tua tugasnya ngontrol gitu kan? Ya, saya merasa begitu apalagi usia neng Marwah kan masih anak - anak.


Ternyata mungkin saya salah, ada beberapa hal yang tidak benar saya lakukan, sesekali saya harus memberikan kebebasan pada neng Marwah, sesekali. Jika saya tetap komitmen pada Helicopter Parenting, maka jika berlanjut sampai anak dewasa, dampaknya kurang baik.

Kesalahan untuk diperbaiki ya kan? Jadi saya mulai sadar dan sedikit demi sedikit mulai merubahnya, bismillah. Karena saya sudah sadar bahwa mendominasi kehidupan anak itu kurang baik. Karena apa yang saya pikir dan rasa paling baik buat anak, belum tentu seperti itu.

Helicopter parenting ini tuh efeknya kurang baik dan bakalan mempengaruhi pada kehidupan anak di masa mendatang loh. Mau tau dampak - dampak negatifnya itu?

Dampak negatif dari Helicopter Parenting


Anak akan menjadi kurang percaya diri 
Ya, anak akan menjadi kurang percaya diri soalnya anak engga pernah belajar buat memutuskan pilihannya sendiri, jadi apa - apa dipilihkan orang tua dan harus sesuai dengan pilihan orang tua. Hasilnya? Anak menjadi kurang percaya diri dalam mengambil setiap keputusan dan cenderung dalam segala hal juga akan menjadi kurang percaya diri jadinya.

Anak menjadi kurang terampil
Mungkin ini terjadi karena anak tidak terbiasa melakukan semua sendiri, jadi semua tergantung sama orang tua. Makanya anak menjadi kurang terampil dan terkesan manja. 

Dan masih banyak dampak negatif lainnya, dua hal ini saja sudah membuat saya tertampar nih. Memang sih wajar ya mengarahkan anak ke sesuatu hal yang lebih baik, namun saya harus ingat bahwa anak punya hak menentukan pilihannya, JAdi saya sudah mulai memberikan kebebasan neng Marwah milih eskul. awalnya saya ingin dia eskul bahasa inggris, anaknya ga mau lebih tertarik matematika, ya sudah. Saya sarankan menari namun anaknya lebih suka silat, silakan. Bismillah saja semoga semua yang terbaik.

buibu ada yang pernah merasakan dan mengalami pernah melakukan helicopter parenting? Sharing yuk.



With love,




Monday, 25 November 2019

Jenis Tabungan Yang Tersedia Saat Ini

Monday, November 25, 2019 26 Comments
Bismillah, 
Sejak kelas 1 SD, saya sudah mengenalkan neng Marwah sama Bank. Saya juga sudah berikan beberapa penjelasan tentang tabungan. Kenapa saya merasa harus sejak dini mengenalkan anak seputar Bank dan Tabungan? Ya, karena saya rasa memang penting, jadi anak bisa lebih bijak lagi dalam menggunakan uang, begitu. 


Baiklah, dalam postingan ini juga saya akan jelaskan beberapa jenis tabungan yang saat ini populer di Indonesia, harus dipahami biar ga salah pilih hehe. Apalagi kan sebagai salah satu produk keuangan yang lumayan banyak digandrungi masyarakat, tabungan itu akan selalu eksis dari masa ke masa. Memang sih sudah banyak instrumen investasi lain yang keuntungannya itu bisa lebih tinggi, namun tetap saja tabungan tetap famous sampe sekarang. Betul tidak?

Dan ini lah beberapa jenis tabungan yang sudah diperkenalkan beberapa Bank di Indonesia, diantaranya adalah :


1. Tabungan Konvensional
Jenis tabungan yang pertama ini adalah yang paling banyak dimiliki masyarakat di Tanah Air. Ciri utama tabungan konvensional adalah dana yang bisa diambil atau disetorkan kapan saja. Suku bunga yang ditawarkan adalah sekitar 0,5 sampai 2%, dengan biaya admin beragam tiap bank.

2.Tabungan Berjangka
Bagi yang sedang menyiapkan dana untuk kebutuhan masa depan, misalnya untuk biaya pendidikan atau pernikahan, tabungan berjangka adalah pilihan yang paling cocok. Uangmu akan di-auto debet selama jangka waktu yang ditetapkan.

Sekilas tabungan berjangka memang mirip dengan deposito. Bedanya adalah jumlah setoran yang lebih rendah. Bunga yang diperoleh juga lebih besar dibandingkan bunga tabungan konvensional.

3.Tabungan Mata Uang Asing

Tabungan yang satu ini mungkin lebih cocok jika disebut sebagai investasi. Nasabah menabung dengan cara memanfaatkan naik-turunnya kurs mata uang dalam negeri. Misalnya, saat nilai tukar rupiah terhadap dollar sedang turun, maka saatnya menjual dollar. Begitu juga sebaliknya. Nah, dari selisih kurs itulah mereka mendapat keuntungan.

4. Tabungan Haji
Seperti namanya, tabungan ini memang ditujukan khusus untuk nasabah yang berencana naik haji. Masing-masing bank menerapkan kebijakan berbeda terkait jumlah setoran bulanan yang harus dibayar nasabahnya.

Nantinya ketika tabungan sudah mencapai angka Rp25 juta, mereka bisa mendaftarkan diri ke Kemenag untuk mendapat nomor antrean haji. Jenis tabungan ini akan sangat membantumu melunasi segala kebutuhan dan biaya keberangkatan ke Tanah Suci.

5. Tabungan Pendidikan
Biaya sekolah anak-anak bisa disiapkan sejak dini dengan tabungan pendidikan. Biasanya nasabah harus menyetorkan sejumlah uang secara rutin dalam jangka waktu yang sudah ditetapkan (minimal 12 bulan dan maksimal 240 bulan).

Tabungan pendidikan sering kali disertai asuransi proteksi jiwa yang bisa diklaim jika sewaktu-waktu kepala keluarga mengalami musibah atau meninggal.

6. Tabungan Giro
Nasabah tabungan giro biasanya adalah perusahaan aktif yang memiliki bisnis. Bedanya dengan tabungan konvensional adalah nasabah akan mendapat rekening berisi transaksi selama satu bulan yang bernama rekening koran. Adapun untuk proses transaksi, nasabah menggunakan cek dan bilyet giro.

Selain menabung, kamu juga bisa mencapai target keuanganmu dengan berinvestasi di Qazwa. Platform pembiayaan online berbasis syariah ini menawarkan skema investasi yang aman, transparan, serta bebas riba.
Dengan modal awal mulai Rp5.000 saja, kamu berkesempatan mendapat keuntungan sampai 24% setahun, lho. Ayo, mulai hijrah finansial bersama Qazwa melalui pembiayaan syariah agar hidup jadi lebih berkah. Insya Allah. 



Gimana nih menurut bu ibu? Sharing yuk!


With love,

Tian lustiana 


Thursday, 31 October 2019

Ketika Anak Demam, Jangan Panik!

Thursday, October 31, 2019 30 Comments
Orang tua mana yah yang ga merasakan panik ketika anaknya demam. Jujur, saya aja panik apalagi kalau neng Marwah demam. Padahal yah, sebaiknya jangan panik, harus tetap tenang, kenapa? Jika dalam keadaan tenang otomatis ketika mengatasi demam anak pun akan lebih baik, bener?

Suhu normal anak itu antara kisaran 36,5 sampai  37,5° C dan ketika anak menunjukkan suhu tubuhnya sampai lebih dari 38°C bisa dikatakan demam. Deman itu banyak penyebabnya dan gak semua demam harus ditangani dengan obat - obatan langsung. 




Memang apa saja sih penyebab anak mengalami demam tinggi?
Demam itu sebenernya reaksi alami tubuh loh buibu, jadi tubuh melawan infeksi dan terjadilah demam. Ketika demam muncul,itu tandanya sistem kekebalan tubuh anak sedang bekerja untuk melawan infeksi yang menyerang. Pada saat demam, ada perintah dari otak untuk meningkatkan suhu tubuh. Ini diperlukan untuk mengarahkan sel - sel darah putih melawan virus dan juga bakteri yang mengganggu tubuh anak. 

Beberapa penyebab demam pada anak, diantaranya : 

Adanya infeksi 
Demam hadir semacam kasi tanda bahwa sistem kekebalan tubuh anak sedang melawan infeksi. Infeksi ini tuh sering kali menjadi penyebab anak demam tingi. Infeksi yang menyebabkan demam tinggi pada anak tuh diantaranya flu, roseola, radang amandel, infeksi telinga, Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA), infeksi ginjal, Infeksi Saluran Kemih (ISK), cacar air dan batuk rejan. 

Demam setelah imunisasi 

Untuk anak bayi setelah imunisasi biasanya suka demam, ya kan? Memang sih biasanya demamnya tuh tergolong ringan, nah pas anak imunisasi tanyain aja sama dokternya tentang penanganan yang dibutuhkan, apakah anak yang demam karena imunisasi. 

Dan masih banyak sih penyebab lainnya. Seperti pakaian yang terlalu tebal juga bikin anak mengalami suhu tinggi atau suhu lingkungan juga bisa menyebabkan anak mengalami kenaikan suhu badannya. 


Cara mengatasi demam pada anak

Pada saat demam, cairan dalam tubuh akan lebih cepat menguap dibanding biasanya jadi ini akan mengakibatkan terjadinya dehidrasi, makanya hal yang paling penting dan wajib dilakukan ketika anak demam adalah mencukupi kebutuhan cairan anak. Berikan minum air yang cukup supaya tubuh anak tetap terhidrasi, jika untuk bayi berikan ASI yang banyak untuk mencukupi asupan cairannya. Selain mencukupi cairannya ada juga beberapa hal yang harus dilakukan, diantaranya : 



Pastikan suhu ruangannya sejuk supaya anak tetap merasa nyaman, biasanya kalau demam anak suka agak rewel kan yah. 

 Jangan selimuti anak dengan yang tebal, selimuti saja dengan kain tipis dan biarkan sirkulasi udara lancar biar suhu sejuk. 
 Kompres anak dengan air hangat, ga disarankan pake air dingin buat kompres soalnya bisa meningkatkan suhu tubuh dan bikin anak menggigil. 
 Banyakin istirahat biar cepat pulih. 

Jadi intinya anak selama demam itu jangan terlalu cape dan harus nyaman, jika demam sudah lebih dari tiga hari langsung saja bawa ke dokter. 

Alhamdulillah sih sekarang tuh ga terlalu panik dan khawatir soalnya sekarang ada aplikasi kesehatan yang isinya tuh informasi seputar kesehatan yang lengkap sekali. Bukan hanya informasi kesehatan namun juga lengkap dengan Booking Dokter loh, jadi kalau mau booking dokter bisa langsung lewat aplikasi andalan saya ini. 

Aplikasi apa tuh? 

SehatQ. Aplikasi SehatQ ini adalah aplikasi kesehatan yang valid banget buat kita - kita yang butuh informasi seputar kesehatan. SehatQ memiliki fitur andalan lainnya, bisa Chat Dokter dan Booking Dokter. Asik kan? 



Chat Dokter ini bisa konsultasi langsung dengan dokter untuk menanyakan hal - hal seputar kesehatan, dokternya pun adalah dokter yang sudah terdaftar di Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan sudah punya Surat Tanda Teregistrasi (STR) via chat di aplikasi, konsultasi ini tuh free alias gratis. Semua chatting di Chat Dokter ini langsung terekam di sistem aplikasinya dan menjadi catatan medis dalam bentuk digital, jadi jika nanti dibutuhkan maka bisa diperiksa langsung dari aplikasi. 



Nah kalau Booking Dokter, kita bisa langsung menemukan informasi jadwal dokter di Rumah sakit atau klinik yang dituju, fitur ini bikin kita bisa menyesuaikan jadwal periksa tanpa antri, karena sudah booking. Dan yang bikin saya seneng, di aplikasi sehatQ ini saya bisa juga loh ceki - ceki jadwal Klinik Kecantikan, jadi tambah seneng deh.  

Alhamdulillah yah, semenjak kenalan dengan aplikasi SehatQ ini saya menjadi lebih tenang dan ga gampang panikan loh bu ibu, hehe. Yuk mana yang sudah download aplikasi keren ini? Sharing yuk!




With love,